jakarta kebanjiran

Bulan Januari dan Februari selalu jadi bulan-bulan waspada buat orang Jakarta. Pasalnya, bulan-bulan ini tingkat curah hujan lagi tinggi-tingginya dan pembangunan Jakarta yang nggak berwawasan lingkungan pasti menciptakan bencana banjir tahunan kota Jakarta.

Jadi, kalo bolak-balik dibilang ini banjir kiriman dari Bogor, yah omong kosong lah. Kalo emang ini kiriman, kondisi ini udah dilakukan dari dulu, terus kenapa pemerintah kota Jakarta nggak berbuat apa-apa buat mencegah banjir? Omong kosong juga kalo pembangunan gedung dan pertokoan selalu memperhatikan AMDAL (analisis dampak lingkungan). Yang ada, dari perencanaan kotanya aja udah nggak pake AMDAL, harusnya kan sesederhana ini aja mikirnya: makin banyak bangunan = makin banyak lahan kosong yang hilang = lahan serapan makin berkurang. Ya air musti lari kemana dong? Sementara kali dan got penuh sampah. Kalo masih nyalahin banjir kiriman, sementara masih melakukan hal-hal bodoh semacam buang sampah ke got, ya mungkin ada baiknya kepala orang itu dicelupin masuk ke air kotor dari banjir.

Minggu ini masuk ke minggu terparah dan banjir paling parah terjadi kemarin, hari Kamis tanggal 17 Januari. Hujan turun sejak jam 2 dini hari. Gue kebangun dan langsung cemas karena hujan jam segini bakalan bikin jalur KRL terhambat lagi, Putra pasti bakal rempong banget ke kantornya. Eh bener, hujan nggak berhenti-henti sampai pagi. Berhubung Putra ada jadwal presentasi pagi itu, jadi dia tetap berangkat, lebih pagi dari biasanya.

Gue terus memantau lewat socmed, televisi dan Whatsapp. Lega pas Putra ngabarin dia udah di dalam KRL dan KRL sudah bergerak ke arah kota. Eh nggak berapa lama, dia Whatsapp lagi: kereta berhenti lama banget di Pondok Ranji. Weks, itu kan baru lewat 2 stasiun dan belum masuk Jakarta sama sekali. Terus nggak berapa lama, dia whatsapp lagi: Ada yang claustrophobic, panic attack. Ya ampuuuun kesian, kebayang pasti kereta belum jalan dan isinya pasti penuh dan sesak banget, sementara jendela kereta juga nggak dibuka karena KRL AC.

Nggak berapa lama Putra ngasih tau lagi kalo dia udah sampai di stasiun Kebayoran Lama, terus dia nelpon: “Aku balik pulang ya! Kereta cuma sampai Palmerah, stasiun Tana Abang kerendem. Terus dimana-mana banjir, jadi nggak mungkin ke kantor juga.”

Waaaaah! Akhirnya jam 09:30 Putra udah di rumah lagi, hehehe. Ternyata sudah ada surat resmi dari kantornya Putra kalau hari itu kantor terpaksa tutup karena semua jalur menuju gedung kantor di daerah Thamrin itu memang terkepung banjir. Lalu baru deh, keliatan di Path gimana parahnya Jakarta dari hasil repath postingan-postingan foto orang-orang.

Daerah Thamrin dan bunderan HI (foto dari Path Putra)

photo(23)

photo(25)

Stasiun Sudirman yang terendam banjir! (Foto dari Path Waraney)

photo(26)

photo(24)

Yang terakhir nih, situasinya miris banget cuma fotonya bagus banget! (Foto dari Path Waraney)

Kami sendiri, di daerah pinggir Jakarta, aman dari banjir walaupun hujan tetap nggak berhenti turun seharian. Walaupun begitu, karena memang sudah janji mau ambil kue pesanan di rumah teman dan urusan ngecek mobil di showroom, siang itu pun kami keluar sebentar (dan produktif) ke arah Bintaro. Sempat makan siang di Lotteria dan belanja beberapa hal di Lottemart Bintaro. Alhamdulillah juga di rumah nggak kena giliran pemadaman listrik seperti yang terjadi pada sebagian teman-teman.

photo(27)

Ini winter roll alias cinnamon bun buatan temen gue si Imel. Enak, nggak kalah dari Cinnabon atau Saint Cinnamon deh! Nggak rugi deh bela-belain ngambil di kala hujan-hujanan, hehe. Oiya, di hari bersejarah ini juga, selain beli winter roll si Imel, gue beli mobil juga akhirnya karena berhasil mendapat diskon lumayan banget dari salesman langganan tante gue. Wah berkah buat gue dan buat si salesman juga tuh, hujan-hujan dapet rejeki. Alhamdulillah!

Curah hujan tinggi ini diperkirakan masih akan berlangsung sampai akhir bulan. Gubernur Jokowi sudah mengeluarkan status darurat sampai tanggal 27 Januari lho, jreng jreng!

Stay safe and be strong Jakartans!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s