dilema

Jadi, belakangan gue suka merasa bersalah di hari-hari Sigi ke daycare. Soalnya beberapa minggu ini terakhir ini, Sigi udah mulai gue tinggal. Tiap kali gue jalan ke luar sekolah Sigi nangis keras sambil digendong bu gurunya dan bilang,”Mau ke Ibu Ina…mau Ibu Ina…” Biar nggak makin drama, gue harus bersikap tenang dan tegar dong, walaupun sebenernya berkaca-kaca banget pas ngeliat Sigi meronta-ronta gitu, huhuhu.

Ini udah minggu ke-3 Sigi gue tinggal di sekolah, setiap hari Senin dan Rabu dari jam 9 sampai jam 1 siang. Masih nangis-nangis. Kadang-kadang juga pake acara mogok jalan masuk ke sekolah atau di mobil udah teriak-teriak “gak mau olah ibuuu, gak mau olah! (gak mau sekolah)” Awalnya gue tegar, tapi pas di mobil gue nangis juga (setelah ditelusuri ternyata PMS yang bikin begitu).

Antara merasa bersalah masukin Sigi sekolah terlalu muda, takut Sigi jadi trauma dan nggak suka sekolah, blabla dan sebagainya. Plus kesel juga karena ketakutan gue selama ini dan komentar orang tentang menyekolahkan terlalu dini bisa bikin anak cepet bosen sekolah, terbukti benar. Huh! Sempet kepikiran berhentiin aja sekolahnya dan nunggu sampai dia lebih gede dan minta sekolah sendiri. Pokoknya dilema deh!

Putra bilang, kalo solusinya gitu dia malah khawatir bikin Sigi makin nggak suka sekolah dan nggak menjamin juga kalo Sigi bakal minta sendiri “mau sekolah, Ibu!” hehehe. Terus curhat sama Utty, dia bilang gue musti bisa ikhlas dan nggak punya pilihan lain, jadi mau nggak mau Sigi harus di sekolah dan gue harus kerja (walaupun sebenernya jam kerja fleksibel).

Akhirnya gue memantapkan hati lagi dan mengingat-ingat alasan kenapa ingin memasukkan Sigi sekolah di umur muda seperti ini.

  • Sigi butuh distimulasi perkembangan sosial dan emosinya. Sigi anak pertama dan cucu pertama di kedua belah pihak keluarga. Hubungannya dekat dengan dua belah pihak, kedua belah pihak tipenya yang memanjakan dan karena Sigi cuma anak kecil satu-satunya, perhatian semua berlimpah buat Sigi. Apalagi perkembangan kognitif Sigi bagus, jadi uti, kakung, nenek-nya semua terkagum-kagum dan pastinya pujian juga datang terus-menerus. Jadi dia musti dikasih liat dunia luar bahwa dia bukan pusat perhatian semua orang, musti bisa berbagi (hal dan perhatian) dan nggak semua yang dia mau bisa dituruti.
  • Semakin Sigi besar, gue nggak merasa sanggup mengimbangi keaktifan dia. Sementara gue juga nggak mau dia cuma di rumah dan nonton televisi atau mendapat stimulasi-stimulasi yang nggak sesuai. Paling nggak, kalau di sekolah dia bisa dapetin kegiatan alternatif.
  • Gue musti kerja, walaupun waktu kerjanya fleksibel tapi gue punya komitmen dan tanggung jawab, sementara gue juga nggak punya pengasuh buat Sigi. Bisa sih sekali-sekali gue titip ke nyokap, tapi ya itu, sekali-sekali dan nggak bisa seenaknya. Jadi, kalau ada waktu bebas selama beberapa jam per minggu buat gue bisa melakukan pekerjaan tanpa ‘gangguan’ Sigi, it would be really really nice.

Setelah memantapkan hati, ya gue juga lebih tenang aja ngadepin dramanya Sigi. Minggu ini masih mogok dan nangis-nangis juga sih, tapi inget-inget lagi:

  • Sigi nangisnya cuma di awal-awal ditinggal gue kok, menurut laporan gurunya. Abis itu biasa aja, mau ikut kegiatan kelas kalo kegiatannya menarik buat dia (kalo enggak, dia kabur lari-lari sendiri, hahaha).
  • Tiap dijemput juga Sigi biasa aja, nggak terus yang gelendotan manja ke gue. Paling cuma senyum senang liat gue, kadang suka nggak mau pulang dulu, musti ngajak ke kamar tidur dulu buat sekedar absen (hahaha), kadang-kadang juga malah ngajak bobo dulu, walaupun akhirnya nggak jadi juga.
  • Sigi dititipkan ke orang-orang yang benar dan baik, kok. Nggak maksa kalo Sigi nggak mau, nggak bosan memotivasi dan membujuk Sigi.

Terus buat menenangkan hati, akhirnya gue mulai baca buku yang pernah dikasih nyokapnya Putra. Ya ampun ternyata isinya menyenangkan sekali. Membuat hati gue tenang seketika, kasus-kasusnya ada yang serupa sama kasus Sigi dan ternyata hal-hal yang gue khawatirin itu normal. Memang sih, nggak bisa digeneralisasikan juga, cuma baca penjelasan Dr. Sylvia Rimm, penulis buku itu, gue jadi melihat kedilemaan gue ini wajar aja.

photo(36)

Yang paling penting lagi, gue jadi tahu gue musti berbuat apa ke diri gue sendiri, stop merasa cemas dan khawatir berlebihan. Seperti banyak tips parenting yang gue baca dimana-mana, di buku ini juga dibilang: your anxiety will only put more anxiety in kids, they can feel it. PR gue banget nih mengatasi perasaan ini, huhuhu, udah tau kayak gini cuma bikin capek tapi nggak belajar-belajar juga.

Yah gitu deh. Kayanya gue masih kurang sibuk nih, jadi gampang merasa khawatir. Musti kembali menjahit lagi nih sepertinya, hmmmm.

2 thoughts on “dilema

  1. Separation anxiety itu sangat wajar buat kedua pihak, kok. Cuma karena yg orang dewasa kita, jadi kita yg mesti rada tega. Hehe. Dulu Freya juga nangis sekitar 2-3 minggu pertama masuk kelas playgroup (sebelumnya di kelas yg ditemani ortu). Itu umur 2.5an. Abis itu udah, dia enjoy kelasnya. Mudah2an Sigi (dan ibunya) cepat beradaptasi ya.😉

    • Hua baru buka blog lagi. Thank you Lala, iya benar, butuh waktu buat dua-duanya ya, sekarang udah gak nangis-nangis kok kalo ditinggal. Walaupun cool, gak mau dadah kalo gue tinggal hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s