berburu taman

Gue tuh sangat tergila-gila piknik alias duduk-duduk di atas kain piknik kotak-kotak, sambil menghirup udara luar dan memandangi pemandangan rumput hijau. Pokoknya sok bergaya a la sampul album band indies gitu deh😀 Saking senengnya, sampai-sampai pas lamaran, salah satu perangkat seserahan yang dikasih Putra adalah perangkat piknik, hehehe. Berlanjut pula lagi: acara syukuran pernikahan gue dan Putra pun bertema piknik😀

Ya gitu deh, jadi dari dulu kerjaan gue tuh sibuk berburu cari area rumput layak piknik melulu. Sekarang, sejak ada Sigi dan kebutuhan olahraga, jadinya berburu taman yang area rumputnya layak piknik, ada tempat bermain anak dan olahraga juga.

Sekarang sebagai perwakilah dinas perpiknikan (hahahaha) mau bikin daftar taman-taman kota berikut kelebihan dan kekurangannya:

1. Kampus Sastra UI, Depok. Pertama kali ngajak Sigi piknik di sini pas dia umur 5 bulan. Area persisnya ada di belakang kampus sastra di deket jembatan yang menghubungkan kampus sastra dan tehnik.

Kelebihan: rumputnya pendek-pendek, pohonnya juga banyak dan cukup tinggi-tinggi, pemandangannya danau agak jauh di bawah, karena emang posisi tanahnya tinggi. Secara perumputan, oke buat tebar kain piknik dan leyeh-leyeh.

Kekurangan: keadaan tanaman di sekitarnya agak gondrong jadi sangat potensial sebagai sarang nyamuk. Terus karena deket jembatan, banyak orang lalu lalang. Jadi, kita ga bisa sok asyik leyeh-leyeh tanpa dikasih tatapan: ih kenapa sih ini orang sok asyik tidur-tiduran piknik di sini? (Padahal dia iri tuuuhh).

2. Area belakang mesjid kompleks dosen UI Ciputat. Sebenernya gue pernah ke sini sebelum ada Sigi. Tempatnya lumayan lho, cuma emang masuk kompleks perumahan orang. Kita punya akses ke sini karena ini lokasinya di dalam kompleks rumah mamanya Tesy, jadi ya bisaaa…

Kelebihan: pemandangannya danau Situ Gintung, bersih dan sepi karena di perumahan jadi nggak ada orang lain. Deket rumah Tesy, jadi bisa kalo kebelet pipis, bisa numpang, hehehehe.

Kekurangan: terakhir ke sana danau Situ Gintungnya udah ilang karena bendungannya jebol. Jadi nggak tau pemandangannya sekarang kayak apa. Katanya sih udah bagus lagi, cuma belum sempet lagi ke sana.

3. Taman Suropati, Menteng. 

IMG_8766 IMG_8360 IMG_8762  IMG_8155

Kelebihan: Taman ini relatif bersih dan tanamannya kerawat banget jadi nggak gondrong dan gak jadi sarang nyamuk (yaiyalaaaahh, siapa dulu tetangga-tetangganya, ya kan, hehehe). Walaupun posisinya juga ditengah-tengah jalur kendaraan bermotor, tapi rasanya tetap nyaman. Mau duduk-duduk bisa, mau lari-lari juga bebas, terus mau kejar burung atau ngasih makan burung juga boleh. Ada kolam air mancur, barisan batu refleksi dan toilet. Pokoknya udah memenuhi syarat sebagai taman kota favorit deh, hehe. Ditambah lagi ada jogging track karena belakangan gue mulai suka lari, pendek sih lingkar tamannya, tapi lumayan lah! Oh iya taman ini juga jadi tempat latihan grup biola (lupa namanya) yang main setiap hari Minggu pagi dan sore. Terus konon katanya ada fasilitas wifi (tapi kok gue belum pernah dapet sinyalnya).

Kekurangan: jauh di Menteng! Terus saking terawatnya, mereka punya jadwal nyiramin rumput pake penyiram rumput otomatis. Jadi kita musti tau jadwal-jadwalnya, kalo enggak bisa-bisa pas lagi asik-asik piknik dan tidur-tiduran kesiram air dan heboh kalang kabut beberes barang-barang piknik (pengalaman abis!). Nggak ada alat permainan anaknya. Oh terus taman ini nggak bebas rokok (nggak tau sih ada apa enggak taman bebas rokok), padahal banyak keluarga yang bawa anak-anak kecil. Jadi ya gitu deh…

4. Ecopark Ancol. Ini lokasinya di depan Mercure Hotel, tapi pintu masuknya ada beberapa, jadi bisa masuk dari mana aja. Gue belum pernah piknik di sini sih, waktu itu ke sana buat numpang lari dan liat-liat.

Kelebihan: taman baru, jadi bersih dan modern banget. Besar dan cocok buat olahraga karena jogging track-nya bagus. Oh iya, disediakan track yang berbeda buat sepeda dan pejalan kaki/pelari. Di tengah-tengahnya tuh ada danau buatannya, terus kita bisa naik perahu ke area tanah yang bentuknya jadi seperti pulau berisi binatang-binatang. Seru kan kalo bawa anak-anak.

Kekurangan: bayar, mahal pulak! Ya iya, soalnya kan masuk area Ancol, hehehe. Terus seinget gue, area rumput buat gelar tiker piknik juga nggak banyak, lebih banyak area semennya. Bisa aja sih, cuma rada maksa, pas ke sana sempet liat satu keluarga lagi sarapan di rumput pinggir danau. Tapi banyak bangku-bangku buat duduk-duduk sih, jadi ya bisa juga lah kalo mau santai-santai di situ.

5. Taman belakang RSPI. Iya betul persis di belakangnya Rumah Sakit Pondok Indah. Seinget gue taman ini juga jadi tempat tujuan jalan-jalan di jam olahraga pas jaman TK di Tirta Marta.

Kelebihan: deket rumah neneknya Sigi. Ada jalan setapak/jalur buat lari, terus ada got lebar kering yang lucu juga buat jalan-jalan. Deket Lotus, jadi abis itu sarapan bubur Lotus deh, hahaha.

IMG_9442

Kekurangan: Nggak kerawat. Terlalu gondrong jadi banyak nyamuk dan semut merah. Model perosotannya sih baru, tapi karena nggak kerawat jadi kotor dan basah. Area perosotannya pun tanah basah, jadi becek bikin males gitu.

6. Bintaro Community Park. Ini kita nemu taman yg potensial. Bersih karena baru, terus ada jalur buat lari dan area bermain buat anak-anak.

Kelebihan: hmmm judulnya sih daripada enggak ada, soalnya ternyata Bintaro tuh nggak punya taman umum, heran deh! Ada running/jogging/walking track dan karena struktur tanahnya berbukit, biarpun jarak sekali putaran pendek tapi lumayan ngos-ngosan karena naik turun. Ada area bermain yang ada ayunan dan perosotan. Desain tamannya modern, jadi sepintas lumayan keren.

IMG_1119

Kekurangan: Kecil dan di pinggir jalan umum Bintaro sektor 7 yang rame. Area rumputnya gak banyak jadi susah gelar tiker, tapi banyak bangku-bangku semen sih. Pohonnya belum lebat jadi panas dan rasanya pas duduk-duduk di taman itu bukannya dapet udara segar malah menghisap asap knalpot. Terus pinggir sebelah sananya kali besar yang banyak kotoran sampahnya, jadi ya pemandangannya malesin juga.

7. Taman Langsat, Kebayoran. Sebenernya tempat ini udah lama banget pengen kita datengin, tapi nggak tau kenapa nggak pernah terlalu naksir karena lokasinya kok kurang menyegarkan menurut gue. Padahal dulu pernah jadi salah satu tempat inceran buat acara kawinan gue dan Putra, hahaha. Coba deh, lokasinya tuh di belakang pasar burung/ binatang, jadi kebayangnya limbahnya terbang-terbang ke taman situ. Terus letak tanahnya turun ke bawah dan posisinya tuh di balik jalan raya yang dilewatin bis-bis metro mini yang asapnya hitam-hitam. Apalagi, kalo diperhatiin dari luar, kayanya kurang terawat karena terlalu gondrong, jadi kebayangnya lembab dan banyak nyamuk.

IMG_1437

Kelebihan: Di Kebayoran, jadi deket. Ada jalan setapak/jalur untuk lari-nya, terus tekstur tanahnya naik turun jadi kalo buat olahraga lumayan banget. Area rumput nggak banyak tapi ada, jadi bisa buat piknik. Ada ayunan, fasilitas batu refleksi juga, ada lapangan basket buat main basket/bola, bangku-bangku taman juga ada.

Kekurangan: Ternyata yang gue bayangkan bener. Taman ini ya begitu aja, menurut gue cenderung serem karena posisinya ke bawah dan nggak terbuka. Berasa lembab, kurang sinar matahari dan kurang terawat. Mungkin memang di sini tanaman dibiarkan tumbuh sesuka hatinya sih, tapi jadinya kan kerasa gak bersih aja, apalagi taman ini dibelah sama kali yang airnya nggak jernih dan banyak sampah mengapungnya.

8. Taman Kerinci, Kebayoran. Tahu ada taman ini dari artikel The Urban Mama. Ini taman kompleks gitu, jadi di dalam perumahan di jalan Kerinci. Ini masih target selanjutnya, soalnya kemarin pas ke sana kita cuma ngelewatin, hehehe. Makanya, laporannya masih berupa ‘keliatannya’.

Kelebihan: Keliatan bersih dan terawat. Ada area bermain anak: ayunan, papan seluncur, monkey bars, tangga melingkar, dan panjat titian. Keliatan bersih dan terawat terus kayaknya sih area rumput yang layak buat piknik nggak banyak tapi bisa lah. Terus lokasinya di Kebayoran, jadi dekat.

Kekurangan: Katanya sih ada jogging track tapi nggak terlalu keliatan, ya lagian tamannya nggak gede juga sih, jadi ya sudah lah ya. Terus lokasinya di dalam kompleks agak tersembunyi, harusnya sih gapapa ya buat non warga, tapi bikin rada-rada nggak enak aja kalo mau main di situ, hehehe.

9. Jardin du Tuilleries, Paris. Hahahahhahahahaha, ini ceritanya songong aja.

Kelebihan: udaranya adem, yaeyalah! Gede gila! Ada area bermain anak dari yang piyik sampe yang gede-gede semua terpisah. Ada carousel-nya. Ada kafe-kafenya. Sayangnya pas ke sana, anaknya molor, jadi cuma bisa bengong-bengong duduk di samping stroller.

IMG_7208 IMG_7210 IMG_7213

Kekurangan: Jauh, perjalanannya 18 jam musti pake visa pula! Area rumputnya nggak boleh diinjek hahahaha ya nggak bisa piknik merumput lah! Tapi bisa duduk-duduk karena bangkunya banyak bener. Terus jalanan utama taman tuh dari pasir, jadi kebayang kan debu-debu yang beterbangan tiap melangkah. Tamannya terawat tapi puntung rokok dimana-mana, sumpah bersihan taman Suropati hahaha.

10. Jardin du Trocadero, Paris.

IMG_7318 IMG_7316

Kelebihan: Relatif bersih dan kerawat! Terus pas kita di sana, bunga-bunga udah mulai mekar, kerasa suasana musim semi banget. Pemandangannya pun spektakuler: menara Eiffel. Lahan rumputnya buanyaaak. Ada carousel-nya.

Kekurangan: Ya gitu deh, kadang-kadang masih aja nemu puntung rokok di rumput. Oh terus iya, jauh tempatnya dari rumah😛

11. Vondelpark, Amsterdam – Kinderpark.

IMG_7934 IMG_7940 IMG_7945 IMG_7955 IMG_7948 IMG_7957

Kelebihan: udaranya adem, ya namanya juga di bawah 20 derajat Celcius, hahaha. Terus waktu itu gue, Putra dan Sigi ke taman khusus buat anak-anak, jadi ya tentunya banyak alat permainan anak. Ada area pasir, ada ayunan, perosotan, tangga titian, ada bangunan kayak benteng-bentengan gitu. Tamannya khusus anak-anak jadi isinya anak-anak bebas lari-lari tanpa takut keseruduk apapun karena sepeda dan gerobak pun harus diparkir di tempatnya. Area rumputnya luasssssss, kebayang kalo summer pada gelar tiker piknik semua di sana! Sigi dideketin noni Belanda lho di sini *halah*

Kekurangan: Jauh di Amsterdam! Udah cuma itu aja, hahaha.

Ya begitu lah laporan pertamanan dan perpiknikan gue. Masih terus rajin kok berburu lahan piknik yang menyenangkan. Pengen ke Monas lagi aja belum, dulu sih enak walaupun banyak yang pacaran, makanya kapan-kapan harus disambangi kembali. Oh termasuk spot baru di kampus UI Depok yang baru gue temukan beberapa hari yang lalu.

Yang mau ikutan piknik sama kami bertiga, yuk yuk!

3 thoughts on “berburu taman

  1. kalian ke Finland deh, di sini juga buanyakkkk taman2 menyenangkan buat piknik.😉 hihihi… perjalanan 13.5 jam aja pake Finnair via Singapore atau Bangkok.

    sama dgn kalian, kami pun rajin mencari tempat2 piknik, walopun biasanya sih di taman sini udh ada bangku2nya, jadi ga pake gelar tiker (atau langsung aja duduk di rumput juga bisa). pemandangannya, selain pepohonan & rerumputan, paling danau dan binatang2 liar nan mungil seperti tupai, kelinci, bebek. paling mantap klo nemu taman yg di deket pantai & ada kios es krimnya.😀 cuma sebel aja klo lagi musim panas biasanya banyak burung camar yg kadang2 menyerbu es krim atau snack2 lain (benciiii bgt sama burung camar yg ga sopan!)

  2. hahahah mau banget ke Finlandia Puniiiii! wah ternyata ngeselin ya justru kalo lagi musim panas harus berantem sama burung camar gitu, jadi inget burung-burung camar di Findind Nemo. Mudah-mudahan kami bertiga kesampaian ya piknik di Finlandia bareng Puni & Antti di kala musim semi🙂

  3. Bagus nih usaha huntingnya. Tapi kesimpulannya belum ada taman yang oke banget ya di Jakarta. Kemarin di Paris juga mampir beberapa taman termasuk Tuilleries. Tapi karena spring ga kunjung tiba jadi bunganya ya gitu deh. Ditanam paksa. Hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s