harga diri

Saat jadi pekerja lepas kayak sekarang, kalo dapet tawaran kerjaan dan proyek tuh rasanya seneng banget. Pastinya seneng ngebayangin bisa dapet uang sendiri lagi, tapi yang paling seneng karena dapet tantangan buat kepala biar nggak jadi berkarat. Biasanya baru di-brief dikit aja udah langsung ngayal ini itu.

Padahal yaaaa..jaman dulu pas ngantor, kalo dapet brief dikit (gak jelas pula isi brief-nya!) dari AE kantor, ngambek nggak abis-abis terus ngerjainnya pun sering pake ngedumel, hahahaha. Ya namanya juga cekcok antar departemen kan ya, kayaknya memang udah digariskan kalo tim kreatif dan tim client service itu bakal selamanya bertikai, jadi ya harus selalu ada drama gitu, hahaha.

Oke balik ke soal dapet kerjaan dan proyek yang bikin seneng itu. Pokoknya langsung semangat ngebayangin eksekusi kerjaan itu deh. Tapi selanjutnya, pas giliran ditanya harga dan diminta kirim penawaran harga, jreeenng!! Langsung bengong seharian di depan layar laptop, ngetik angka segini terus hapus lagi, terus ngetik lagi terus hapus lagi dan seterusnya sampe akhirnya ditelpon/email/sms/whatsapp lagi sama kliennya: jadi berapa harganyaaaaa? Huekekeke.

Ya gitu deh, buat gue dari segala kerjaan dan proyek, yang paling susah adalah ngasih harga!

Susah karena takut kemurahan tapi takut kemahalan juga. Soalnya kadang setiap proyek itu punya tantangannya masing-masing, keunikan sendiri-sendiri, bisa susah di satu hal tapi nanti gampang di lain hal, iyak kalo gak susah-susah gampang ya gampang-gampang susah gitu. Jadi menurut gue gak bisa pukul rata harga sama untuk semua proyek. Apalagi kalo udah bawa-bawa perusahaan gede, yang mana musti cari tau jenis kliennya kayak apa, bakal bikin hidup kita susah apa lenggang kangkung.

Selalu, setiap kali harus menyusun penawaran harga, gue langsung sibuk whatsapp sana sini. Semua orang gue tanyain, hahaha. Soalnya sekalian mau tau harga pasaran kan! Kalo ajaran Putra, kasih harga lebih dulu dari harga yang kira-kira bakal disetujui, toh memang berapa pun harga yang kita kasih ke klien, pasti akhirnya bakal ditawar juga. Yah Putra kan cukup berpengalaman lah soal ini. Mungkin musti punya insting yang kuat juga ya buat bikin penawaran harga yang pas.

Salah satu proyek salah harga dan bikin tekor adalah proyek tas blacu yang terakhir ini, hahaha. Entah kenapa gue ngegampangin kerjaan itu yang akhirnya berpengaruh pada perhitungan harga. Kalo mau dihitung-hitung, sebenernya gue tekor separuh harga, dududu (Puc, kalo kamu baca ini, plis jangan ngamuuuuk hahahaha). Tapi, sebagai orang Jawa, gue tetap merasa ada hikmahnya kok, salah satunya ya jangan sampe salah ngasih harga lagi lain kaliiiii…hehehehe. Ya lagian gue seneng kok ngerjainnya dan kebetulan keribetannya pun minimal aja.

Susah memang mengatur harga diri, kalo merasa cocoknya rendah nanti malah diinjek-injek, kalo kebanyakan gengsi nanti pada males deketin dan ngajak pergi *eh*

2 thoughts on “harga diri

  1. baca tulisan loe gw serasa ada didepan loe dengan gaya cerita mimik seruuuu,jadi inget cerita seru pulang sekolah di kamar loe yg mengahadap ke halam rumah yg luas di gaharu.miss u rin.

  2. Sisca?! Ini elo yah? Huaaaaaaaaaa bisa dihubungi dimana? Gue barusan kirim message di FB elo, mudah-mudahan masuk ke inbox lo ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s