minilovebites

Tulisan ini gak nyambung banget deh dari tulisan terakhir gue tentang diet. Tapi ini penting diberitakan karena akhirnya gue menemukan cupcakes enak! Ya gitu deh, selama ini gue nggak pernah nemuin tuh kue mangkok enak atau kue-kue yang lagi hip sekarang, kayak cake in a jar, red velvet dan rainbow cake, yang uenak sampe bikin gue pengen beli lagi dan lagi.

Sebenernya gue emang nggak terlalu menggemari kue mangkok ini sih, gue tuh lebih suka kue-kue lokal. Cuma berhubung keberadaan kue mangkok ini sempat heboh, penampilannya menggemaskan dan tampak enak, jadi penasaran juga pingin nyoba. Apalagi, pemasaran di sosial media juga ikutan rame dan sejuta umat bilang kue mangkok merek ini/merek itu enak.

Eh tapi pas udah nyoba, seringannya gagal di lidah gue. Gue sampe mikir ‘ah ini selera gue aja yang nggak nyampe lah’ jadi ya sudah lah ya. Contohnya, pas nyobain red velvet di restoran Itali di bilangan Pangpol yang konon katanya super enak banget, gue cuma: “Loh gini doang? Enak di sebelah mananya ya?” Ya selera orang emang beda-beda sih. Terus sempet lhoooo gue beberapa kali pesen kue mangkok produksi rumahan secara online. Lagi-lagi berakhir gagal di lidah. Tampilannya emang cantik tapi pas dimakan…ya gitu aja.

Sampai akhirnya gue menemukan minilovebites.

Ini juga rameeeee banget di sosial media, terutama karena dia bermitra bareng warung steak wagyu yang terkenal dengan sebutan camp itu. Awalnya gue mikir, ah paling sama aja lah sama kue-kue mangkok yang lain. Tapi terus pas liat menu, mereka jualan kue utuh yang judulnya: Salted Caramel Walnut Cake. Waduh…apa itu?! Dari judulnya saja sudah menggoda!

Dilanjutkan membaca keterangan tentang kue: Home made caramel sauce over roasted walnuts between our moist vanilla cake and sprinkled sea salt topped with butter cream icing. Its another addiction! Wakwaw…karamel terus ada kacang, aku sukaaaa! Lalu kuenya ditaburi garam? Wah kayak apa ya tuh? Tapi kayanya enak!

Tapi terus nggak pernah terwujud mau nyoba, soalnya beberapa kali ke camp untuk beli  kue potongnya, selalu kehabisan. Sementara kalo mau pesen kue utuhnya, musti cari momen dulu, ulang tahun atau acara apa ya? Kan nggak mungkin ujug-ujug pesen kue utuh buat dimakan sendirian😀 Oh terus waktu itu kalo nggak salah, buat pemesanan pribadi, mereka belum bisa melakukan pengiriman lewat kurir, jadi musti diambil langsung di dapurnya nun jauh di Rasuna (iya sekarang di luar batas Radio Dalam itu gue bilang jauh, hahaha). Ya pokoknya buat nyobain kue ini, kendalanya cukup banyak lah, jadi ya penasaran terus deh rasanya kayak apa.

Sampe suatu hari, gue harus pergi tanpa mengajak Sigi dan menjanjikan Sigi bawain pulang kue buat dia. Setelah memikirkan jalur, gue memilih berhenti di camp steak wagyu di Senopati, buat makan siang sekaligus beli kue minilovebites. Semua senang kan, dalam satu pemberhentian, ibu kenyang dan bahagia, anak pun bisa dapet oleh-oleh kue. Sukur-sukur sih ada si Salted Caramel Walnut Cake itu.

Udah makan siangnya enak (nyobain menu baru: wagyu apa gitu yang 200gram) karena masih jam 11.30, jadi belum rame, servis pun masih menyenangkan dan santapannya pun sesuai harapan, eh Salted Caramel Walnut-nya pun ada!!

Jadi pengalaman terakhir ke camp Senopati, pas jam makan siang di akhir pekan yang rameeeeee, pelayannya ngeselin semua, terus tumis bayamnya habis dan minta daging medium well kok yang dateng well done!!! Grrrr… sampe gue bilang: ah pret lah semua tempat makan hip, sekalinya beken dan rame semuanya langsung caur! Kecewa berat!

Senengnya menemukan wujud Salted Caramel Walnut! Walaupun bukan yang kue potong, melainkan kue mangkok dalam gelas plastik. Terus berhubung belum pernah nyobain kuenya minilovebites yang rasa apapun, jadi ya gitu deh…kalap…diambil deh 3 rasa yang keliatannya menarik😀 Kok cuma 3, ini juga belajar dari pengalaman-pengalaman sebelumnya, kalap pesen/beli lebih dari 3 rasa: eh nggak ada yang enak😛 jadi ya gitu deh.

Sampe rumah, dicobain deh tuh satu-satu.

Apple Cider n Crumbs: enaaaaaakk! Coffee Cream: enaaaaaakk! Salted Caramel Walnut disayang-sayang…tapi akhirnya nggak tahan juga. Pas dicobain: ya ampuuuunnnnnnn enaaaakkk amaaaaaaaattt!!! Menyesal cuma beli 1!!! Lucu deh rasanya, manis-manis asin gitu, huaaaa! Eh kue-kuenya enak tuh masudnya rasa krimnya enak, terus cake-nya moist/lembut dan ada crumble-nya, jadi makin enak deh pas masuk mulut *aaakkk ngiler*

Ya begitu lah. Sepertinya ini akhir dari pencarian gue akan kue mangkok enak. Sekarang udah tau deh mau beli dimana kalo lagi pengen atau butuh kue mangkok enak. Yang paling menyenangkan lagi, minilovebites udah punya toko sendiri! Flagship store-nya ada di jalan Gunawarman, sebelahan sama warung lobster murmer yang baru buka ituuuu. Gue udah sempet sih ke tokonya gara-gara ngidam si salted caramel walnut. Eh pas hari Minggu ke sana, jam 16:30, udah abis aja loh kue-kuenya *meringis* langsung kabur ke camp wagyu Senopati, cuma tinggal yang rasa-rasa lain. Si salted caramel walnut juga habis. Hiks. Ya daripada gak keturutan, ya udah beli aja rasa lain.

Yang penasaran rasa kue-kuenya apa aja, klik ini ya: minilovebites.

photo(2)

Oh terus ini lho yang gue beli, varian baru: cake in a cup! Makannya gak repot, kalo mau disimpen (atau disayang-sayang makannya) lagi bisa karena ada di dalam wadah tertutup, tapi ya harus ada sendok/garpu kecil aja. Gue belum ngerasain semua rasa kue minilovebites dan semuanya bikin penasaran deh, terutama yang strawberry shortcake. Khusus untuk yang strawberry shortcake kayanya gak mau ngasih harapan tinggi-tinggi, karena lidah udah punya referensi strawberry shortcake yang enak banget hehehe. Oiya, fotonya diambil dari twitpic-nya minilovebites yak!

Btw, kayanya gue suka mereka juga karena logo dan brand color code-nya deh, ahahahhaha. Ke-DC Cupcake DC Cupcake-an gitu lhooo. Ternyata memang packaging memang sangat berpengaruh! Ya paling enggak buat gue sih😀

Nah cuma berhubung sekarang gue lagi mau ketat menjaga pola makan (iyak baca tulisan persis sebelum ini), salted caramel walnut akan dimasukan dalam daftar makanan yang mau dimakan saat ‘cheat day’ hehehe.

4 thoughts on “minilovebites

  1. sangattttttt-sangat mengiri setiap kali liat menu makanan ringan/pencuci mulut di Indonesia… karena hampir selalu ada rasa green tea. di sini belom merakyat sih rasa green tea, jadi ngga pernah ada di manapun. sampe akhirnya belajar bikin green tea ice cream sendiri, ahiks!

  2. Puniiii waaa tapi kamu jadi jagoan deh bisa bikin es krim sendiri, canggih lho! Jadi inget, temenku yang di Kuwait juga jadi handal bikin cupcake gara-gara di sana juga apa-apa cukup susah didapat, jd musti bikin sendiri from scratch. Nanti kalo mau mudik, harus bikin daftar makanan pencuci mulut yang mau dimakan yaaaa :))

  3. sampe gue bilang: ah pret lah semua tempat makan hip, sekalinya beken dan rame semuanya langsung caur! Kecewa berat! —-> huahahaha. ini juga menurut gue juga begitu. bahkan banyak yang udah biasa aja to begin with. kalo steak udah deh andelan gue super steak aja, yg lain bubar. kalo tempat nongkrong hip, yah lo tau ndiri, rata2 ada harga gak ada rasa hahaha

  4. huahahahahahhaha dudududu, ya gitu deeeeh! Hahahah. Eh super steak ini belum-belum berhasil dicobain nih. Wiken ini aaaahhh!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s