#projekbaca

Gak tau kenapa sejak ada Sigi, gue udah nggak pernah baca buku. Mungkin karena ‘me-time’ gue jadi berkurang. Ada sih, tapi ya begitu dapet ‘me-time’ rasanya pingin melakukan ini itu. Dari menjahit, ngetik, buka akun-akun sosial media, gosip sama temen-temen di aplikasi chat, browsing, nonton televisi, dll dsb. Kalo pun akhirnya punya waktu membaca, itu pas malem hari dan setelah anaknya bobo, tapi yang ada seringannya baru 2 halaman gue pun udah ikutan molor!

Asli ketinggalan banyak buku dan udah nggak pernah beli-beli buku gitu di toko buku. Aneh sih buat gue, soalnya kayanya selama ini kebiasaan baca buku itu udah jadi hal biasa, bisa dibilang hobi juga, tapi ternyata kebiasaan ini bisa ilang begitu aja! Sampe akhirnya pas awal tahun ini gue bertekad mau ‘memaksa’ diri sendiri membaca buku lagi.

Awalnya sih pingin ngikutin buku-buku terbitan baru berbahasa Indonesia yang ternyata buanyak banget di Gramedia. Terutama yang novel-novel yang ceritanya kekinian alias novel pop (kalo gak salah genre-nya gitu). Asli yaaaa selama ini gue emang nggak pernah ngecek-ngecek jadi pas liat kaget gitu, soalnya kaya sekarang semua orang menulis dan bikin buku gitu! Terus ada juga buku-buku yang kontennya tuh dari hasil obrolan di sosial media, banyak malah!

Terus gue pilih aja buku yang mau dibeli secara acak. Selesai baca…ya ampun sampah banget, ahahahhaha. Dari segi cerita bikin gue sakit kepala, dari segi bahasa…aduuhhh semrawutnya karena campur-campur bahasa Indonesia baku, bahasa Indonesia gaul lalu bahasa Inggris. Oh tidak! Ya gue awalnya nggak punya harapan apa-apa sih, cuma pingin kembali tekun membaca dan juga pingin mengikuti buku-buku macam apa yang sekarang ada di toko buku. Tapi pas selesai baca jadi kesel sendiri karena merasa gak dapet apa-apa dari buku itu (ih maunya apa sih, labil!).

Eh tapi pas beli buku yang ditulis oleh penulis (sastra) beneran, kesel juga karena susah ngikutin dan menurut gue ceritanya terlalu diulur-ulur. Capek bacanya! Setengah buku abis langsung taruh dan nggak disentuh-sentuh lagi sampe sekarang. Padahal seneng banget akhirnya bisa menemukan buku berbahasa Indonesia yang tutur katanya bagus. Tapi kalo bukunya aja udah nggak dilirik lagi, ya sudah lah, emang kayanya pada dasarnya ceritanya kurang napsuin buat gue😀

Akhirnya sempet agak males lagi beli buku, hahaha. Eh sempet deng beli “Mini Shopaholic”-nya Sophie Kinsella, dengan pemikiran ah ini enteng moso sih nggak bakal kelar. Eh gak kelar-kelar sampe hari ini *toyor diri sendiri*

Tapi minggu lalu tiba-tiba impulsif. Pas ke Books & Beyond (a.k.a Times) beli bukunya Mitch Alborn yang “The Five People You Meet in Heaven”. Sebenernya udah lama pengen beli dan baca buku ini, tapi tiap ketemu diundur belinya dalam rangka nunggu diskon (hahahaha). Selalu gitu! Padahal nggak diskon-diskon juga! Pas kemaren nemu lagi, langsung deh beli aja.

photo(3)

Selesai dalam seminggu, lama ya buat buku kurang dari 200 halaman! Gue seneng banget ceritanya, baguuuuus! Terus berhubung kemampuan bahasa Inggris gue segitu-segitu aja, bahasa buku ini ringan banget. Deskriptif tapi nggak berbunga-bunga. Setiap baca kalimat demi kalimat, langsung kebayang adegan-adegannya. Menurut gue, tutur cerita dan alurnya udah sangat film banget. Terus seneng karena gue nggak dapet sensasi kaya gini pas baca buku Mitch Alborn yang “Tuesday with Morrie” jadi pas halaman terakhir buku ini selesai dibaca lalu buku ditutup, gue senyum-senyum senang, puas!

Puas juga karena akhirnya gue bisa kembali tekun membaca🙂 Coba ya kita lihat tahun ini gue bisa kelar baca berapa buku yaaaa? Apakah #projekbaca ini bakal sukses? Hehehehe. Mudah-mudahaaan!

4 thoughts on “#projekbaca

  1. Wah aku juga minat sama cerita The 5 People We Meet In Heaven.. Kamu beli di Times mana yah, dkt UPH bukan? Stock banyak ga? Harga brp? Sorry ya banyak nanya🙂

    • Halo, sbnrnya saya beli di Books & Beyond, itu nama barunya Times. Buku itu saya dapetin di B&B Perpus UI Depok. Harganya 80ribuan kalo gak salah, pokoknya di bawah 100ribu. Kalo jumlah stok saya kurang tahu. Coba juga cek Periplus, biasanya juga masih ada kok buku ini. Semoga membantu.

  2. aku lagi baca Tetralogi Buru nih, Rin. dulu sih liat halamannya jiper duluan. tapi Bumi Manusia itu salah satu buku yang paling cepet gue baca kayaknya. apa jilid ke-2 ya yang Anak Semua Bangsa? gue dari pemalas banget, biasa deh, sindrom ketiduran, hahaha, setengah tahun ini udah kelar 4 buku kayaknya. yang 3 Pramoedya semua. bahasanya Pramoedya tuh gamblang banget, enak dibaca, jadi bisa ngebut hehe

  3. Nah iyaaa niiiii gue pengen banget baca Pramoedya dari dulu, tapi belum berani. Dulu sempet baca Bumi Manusia tapi terus 1/4 doang dan nggak sanggup nerusin. Kayanya gue perlu mood dan umur yang pas juga deh kalo mau baca buku tertentu hahaha. Coba lagi deh baca Pramoedya, siapa tau kali ini sanggup nyelesein, hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s