percobaan baru

Bulan ini akhirnya gue punya kesempatan buat melakukan prakarya lagi. Mumpung belum ada proyek copywriting lagi, jadi mulai giat belajar hal baru. Begitu lah, gue terlalu punya banyak minat, jadi dari dulu kayaknya jalan hidupnya belok-belok terus, hehehe. Di SMA jadi anak IPA, kuliahnya belajar administrasi fiskal, kerjanya di periklanan dan sekarang punya minat baru: pingin belajar seputar printing manual, mulai dari sablon, stensil dan cap.

Sebenernya selama setahun ini, gue udah sibuk cari informasi sana sini tempat belajar meyablon di Jakarta, banyak sih tapi kok selalu dipatahkan oleh lokasi. Ada juga workshop reguler yang menarik, tapi lokasinya di…Singapura. Yak lagi-lagi terbentur soal lokasi. Terdengar kurang niat ya? Tapi faktor ini memang berpengaruh sih buat gue karena jadi berpengaruh ke dana dan waktu juga. Jadi akhirnya sementara ini, gue memutuskan untuk belajar sendiri dari Youtube, buku-buku dan craft workshop.

IMG_2181 IMG_2187  IMG_2200 IMG_2204

Ini lah hasil stensil di atas kain kanvas.

IMG_2201

Ini repot banget bikinnya (dari mulai bikin stensilnya dan saat mencetak) tapi senengnya bukan main pas udah jadi hasilnya. Gue cukup puas sih dengan tampilannya, walaupun masih belum sreg dengan tintanya karena masih menggunakan akrilik. Sebenarnya sih akrilik bisa menempel tahan lama di bahan kain, tapi yang menganggu tintanya nggak terasa menyatu dengan kain, jadi terasa kasar kalau diraba.

Terus selama 2 minggu belakangan, gue mulai rajin bikin pola yang bakal gue pake untuk dicetak. Kebanyakan masih ‘terinspirasi’ dari karya orang lain alias nyontek sih…

IMG_2329 IMG_2328  IMG_2332 IMG_2331

Berhubung beberapa bentuk gambar yang gue bikin mulai detil dan bentuk-bentuk detil memang agak susah dicapai kalau menggunakan metode stensil, gue pun bertekad musti memulai belajar menyablon dengan cara rumahan. Soalnya penasaran pingin lihat hasilnya di atas bahan kain!

Akhirnya bermodal pelajaran-pelajaran kilat dan berbagai tips dari internet, gue pun mempersiapkan diri untuk menyablon. Dari mulai mencari-cari bahan kain yang bisa digunakan untuk screen, sampai alternatif bingkai sablon. Oh iya, sablon yang gue lakukan ini yang disebut metode ‘silk-screen printing’ bukan metode ‘stencil silk-screen printing’ ataupun sablon yang menggunakan film.

IMG_2358  IMG_2360IMG_2368  IMG_2367

IMG_2369

Percobaan pertama: gagal! Faktornya macam-macam, dari bahan screen-nya yang nggak bener, belum lihai melakukan pelapisan penutup screen, dan gambar yang musti dibikin ulang. Dari pelajaran pertama yang gagal, gue malah semakin penasaran dan semangat untuk gambar ulang dan bikin screen lagi…

IMG_2379 IMG_2395

Mulai dari bikin 3 screen dari bahan kain yang berbeda dan diberi bentuk gambar yang beda-beda juga.

IMG_2401 IMG_2402 IMG_2403 IMG_2404 IMG_2405 IMG_2406 IMG_2409

Percobaan kedua ini cukup sukses. Ternyata ketiga hasilnya nggak mengecewakan lho! Iya sih, masing-masing ada kelebihan dan kekurangannya, tapi gue udah cukup senang mengetahui eksperimen gue berhasil!

  • Bahan organdi dof. Awalnya gue pikir bahan ini licin dan bakal bikin cat ‘beleber’, eh faktanya malah memberikan hasil paling ‘mulus’. Maksudnya, serat pori-pori bahan ini bisa ditutupi pelapis screen dengan mudah jadi akibatnya nggak ada lubang-lubang kain yang terlewat pas dilapis sehingga pas pencetakan juga nggak bocor.
  • Bahan organdi katun (gue gak yakin ada organdi dari bahan katun, tapi ya nurut sama kata penjualnya aja), hasil akhirnya lebih ‘geradakan’. Bahan katun ini memang kurang cocok sepertinya, soalnya setelah kena pelapis screen, bahannya juga jadi kasar dan bergelombang, jadi nggak rata saat sedang melakukan pencetakan.
  • Bahan chifon. Ini bahan yang tadinya gue andalkan karena bahan dasarnya polyester yang konon paling cocok untuk silk-screening. Eh tapi ternyata serat pori lebih lebar dari organdi, jadi pas pencetakan, baru deh keliatan kalo banyak lubang-lubang serat yang belum terlapis, akibatnya jadi banyak kebocoran deh!
  • Bentuk gambar detil memang lebih mudah dicapai dengan sablon, tapi tetap PRnya adalah pelapisan screen harus dilakukan lebih teliti, karena kalo nggak ya gambarnya jadi nggak detil dan berantakan juga! Solusinya, gue harus punya koleksi kuas berujung kecil untuk melakukan pelapisan bagian-bagian yang detil.
  • Buat silk-screen printing sebaiknya memang menggunakan cat khusus silk-screen ink yang sesuai mediumnya. Pas melakukan eksperimen ini, akhirnya gue punya kesempatan menggunakan tinta silk-screen khusus untuk bahan kain yang pernah gue beli (dan gue sempet lupa kalo ternyata gue punya *doh*) dan hasilnya…aaaahh bagus banget! Setelah selama ini berkutat sama akrilik dan merasa akrilik adalah tinta yang paling pas buat sablon menyablon, tau-tau….jreng…mindset-nya langsung berubah, hihihi.

Yay! Semakin semangat melakukan eksperimen berikutnya: di atas bahan kain. Moga-moga minggu depan udah bisa dilakukan ya!

9 thoughts on “percobaan baru

  1. wow, Rina hebaaaaat!! hebat karna belajar sendiri dan berhasil.🙂 aku udh lama pengen belajar, biar bisa bikin motif2 lucu buat baju sendiri, tapi kurang rajin nyari ilmu nih, hihih.. jadi sampe skarang masih ngga gitu ngerti logikanya silk-screen printing.

    emg yg paling disaranin justru kain polyester ya? aku agak heran karna polyester bahan dasarnya plastik, biasanya berarti agak2 repellent sama tinta/air apapun, jadi aku kira malah ga bisa berhasil buat teknik cetak-mencetak/warna-mewarnai kain gitu? (maklum, aku belum gitu ngerti hal2 ginian, jadi mungkin emg selama ini aku salah ngerti?)

    • hahaha iya puni, aku awalnya baca di buku-buku. padahal penjelasan di buku cukup gampang diikuti, cuma kayaknya kalo belum liat praktek langsung bener-bener gak kebayang. akhirnya pas ngecekin berbagai tutorial di youtube mulai agak mudeng, makanya nekat dikerjain juga hahaha.

      kalo soal polyester, dalam hal ini aku pake chiffon yang konon berbahan dasar polyester, mungkin secara logika bener juga sih kalo repellent sama tinta/cairan, jdnya justru bagus jadi ‘saringan’. catnya justru gak nempel di saringan sehingga bisa nempel bagus di medium yang mau dicetak *eh gimana, mudeng gak nih?*

      terus karena nggak nyerap tinta/cairan, jadi bisa dibersihkan setelah pemakaian sehingga bisa dipakai lagi terus menerus. jadi gak ada sisa cat yang nempel juga gitu lho.

      tapi ini logikaku aja sih hahahahha. soalnya kalo ngeliat yg bahan katun, malah jadi nempel dan kurang bersih pas dibersihin. malah yang mengejutkan yang bahan organdi itu. sempet gak yakin tapi malah paling rapih jadi screen.

      Cuma mungkin kamu bener sih, karena repellent sama tinta/cairan jadi mungkin gak bisa buat diwarnai gitu ya…logikaku sih bahan dye itu lebih nempel kalo di bahan kain katun. tapi gak tau, belum pernah dye bahan…

      Wah Puni, pake metode stenciling juga seru lhoooo kalo buat motif-motif di kain, bisa pake freezer paper (bisa beli di supermarket) terus gambar-gambar di freezer paper, gunting cetakannya, lalu disetrika di kain supaya nempel dan bisa dikasih warna.

      Wah aku jadi pingin share tips and trik soal stenciling/ silk-screen/ stamping di blog, tapi belum gape nih hahaha ini masih trial and error terus. Tapi nanti aku coba share sedikit-sedikit yaaaa…

      • heee, belum pernah denger tuh freezer paper! ntar cari deh (pertama2 mesti cari bhs Suomi-nya dulu, LOL). ayooo, kutunggu ya tips & trik-nya.😀

        btw, iya skarang udh lebih mudeng kok. tapi sama dgn Rina, aku juga orang yg lebih bisa belajar sambil liat prakteknya ketimbang baca buku, hihihih.

  2. Pepes…iyaaa temen-temenku juga ada yg pgn nih, nanti kalo udah fix tanggalnya, barengan aja yaaaa sekalian!

  3. Pingback: menyablon cara rumahan | skoci

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s