buang isi lemari

Berhubung masih nomaden numpang tinggal di rumah ortu (masing-masing, baik ortu Putra maupun ortu gue), ruang tinggal kami nggak besar. Sementara kami berdua hobi belanja, menimbun barang baru, menimbun kado dan barang-barang memorabilia. Oiya, nggak cuma itu, kami juga hobi mengadopsi barang-barang teman/keluarga yang tidak digunakan lagi. Intinya, kami keluarga pemulung😀

Ini jelas bertolak belakang sama hobi rapi-rapi gue, kalo udah ada yang numpuk berantakan nggak jelas dan menimbun debu, bawaannya langsung pengen buang. Tapi biasanya sih, karena gue suka sentimentil, jadinya akhirnya barang itu cuma dibersihkan lalu pindah tempat aja.

Nah, belakangan gue makin gerah ngeliat kamar dan tumpukan barang yang disimpan-dengan-maksud-akan-berguna-lagi-suatu-hari-nanti-tapi-akhirnya-nggak-dipakepake-juga. Sementara, barang-barang baru juga berdatangan dan butuh ruang. Akhirnya gue bertekad ngumpulin barang-barang yang sekiranya sudah direlakan untuk ‘dibuang’.

Pas dikumpulin, ternyata lumayan banyak juga. Ada sekitar 4 boks berisi baju-baju lama, mainan dan perlengkapan bayi, tas-tas dan asesoris yang pernah gue koleksi tapi cuma jadi penyimpan debu. Sekarang tinggal cari waktu buat bikin acara obral garasinya. Tadinya mau bikin di garasi rumah, tapi diliat-liat kok barangnya nggak terlalu banyak ya dan kalau mau bikin acara sendiri di rumah artinya musti bisa promosi ke sana kemari, haduh males. Akhirnya cari tau dan informasi soal penyelenggara acara obral garasi ini. Sempet menemukan satu acara yang berpotensi karena lokasinya deket rumah, tapi selalu nggak jodoh sama tanggal acaranya. Sampai akhirnya menemukan penyelenggara lain yang lokasinya juga deket dan tanggalnya cocok, pas akhir bulan Juni lalu.

Persiapan pun dimulai. Dari mulai menyiapkan alat-alat display barang, stiker harga, signage lapak, kotak uang, uang kembalian dan strategi mempersiapkan lapak dan jualan. Hohoho, heboh!

H-5 ternyata mamak mertua dan adik ipar ikut meramaikan dan menyumbangkan baju-baju serta sepatu-sepatu bekasnya. Terus mereka juga mengutus mbak di rumah untuk jualin barang-barang itu dengan imbalan, uang hasil jualan diserahkan untuk dia. Yaaaayy! Artinya gue punya temen jualan deh. Soalnya gue udah ngebayangin bakal heboh nyiapin lapak dan jualan sendirian *krik krik krik* dengan alasan gue juga nggak tega ‘pinjem’ si mbak karena dia pasti juga udah heboh urusan rumah kan. Eh beruntung ada titah dari kepala rumah tangga hahaha, si mbak bebas dari urusan rumah seharian, gue juga ikut diuntungkan karena jadi punya bala bantuan😀

Hari H pun tiba. Gue dan si mbak hadir sesuai jadwal yang ditentukan penyelenggara untuk  loading barang dan buka lapak. Eh taunya pas nyampe, ternyata udah banyak lapak lain yang udah buka dan rapi. Malah udah keliatan beberapa pembeli lagi liat-liat. Lah nggak jelas banget sih acaranya. Ya udah, akhirnya gue dan si mbak buru-buru deh nurunin barang. Setelah semua barang diturunin, gue pun memarkirkan mobil di tempat yang udah ditentukan penyelenggara, yang mana nggak deket-deket amat. Huh!

Pas gue balik ke tempat acara: barang-barang yang belum dikeluarin dari boks-boksnya itu udah diserbu!! Buset! Mbak gue keribetan sendiri, dia baru mulai gantung-gantungin baju, eh segerombolan ibu-ibu udah sibuk ngaduk-ngaduk. Gue juga bengong dan akhirnya bingung mau mulai ngapain dan darimana. Astagaaa beringas banget sih ibu-ibu itu. Apalagi pas tau harga yang ditawarin di lapak kami itu berkisar 5000-10.000 perak saja!

Belum lagi yang nawar…asli ya gue sama si mbak yang tadinya mau pasrah aja kalo ditawar, gara-gara nawarnya kejam jadi nggak mau ngasih juga, hahahaha. Nyebelin soalnya! Pertama ya, harganya tuh udah 1000-2000 perak (buat asesoris dan sejenisnya), eh masih ditawar jadi bonus aja loh! Padahal barang utama yang dia beli seharga 5000 perak itu pun udah ditawar. Sebel! Dan nggak cuma 1-2 ibu, hampir semua kayak gitu! Haduuuh…ya boleh sih nawar tapi ya ampun kira-kira dong. Akhirnya dia ngotot gue juga ngotot: kalo gak cocok sama harganya ya udah nggak usah aja bu!

Lucunyaaaa…kehebohan di lapak ini terjadi dari jam 10-11 aja. Abis itu lengang hahahaha nyebelin. Tapi selama sejam itu udah lumayan juga lho yang terjual. Dari 4 boks besar dan 2 koper, kalo digabung-gabung mungkin tinggal 2 boks lagi, wow ya! Akhirnya baru deh gue sama si mbak bisa beres-beresin barang dan memajangnya. Sebelumnya tuh keadaan meja lapak kita tuh hingar bingar rusuh nggak jelas, boks-boks dimana-mana, baju-baju berserakan dimana-mana karena belum sempet digantung. Dan tentu saja, signage lapak yang udah gue siapin akhirnya mubazir dong, huahahaha.

Setelah lapak rapi, baru deh gue liat-liat lapak lain. Baru deh ketauan kenapa lapak kami rusuh banget, lapak-lapak lain tuh jualnya 35ribu ke atas padahal kalo diliat-liat barang yang dijual tuh sama aja kayak barang-barang lapak kami, malah kayanya ada juga yang barang bekas pasar Senen. Ya jelas ajaaa…tapi kan motivasi gue beda ya, jualan emang buat ngosongin lemari dan buangin barang-barang yang udah nggak kepake, makanya dikasih harganya pun harga murah meriah. Bahkan barang-barang baru (dari kado atau salah beli) yang cuma menuh-menuhin kamar pun gue keluarin. Kan mengutip motto orang: “a man’s trash is another man’s treasure”, yah siapa tau barang-barang yang buat gue nggak berguna, bisa berguna buat orang lain, ya kan?

Sampai sore, walaupun masih ada barang-barang yang terbeli, pengunjung lapak udah semakin seret. Akhirnya gue sama si mbak putuskan untuk kasih potongan harga lagi, semua barang jadi 2000 perak aja. Tapi berhubung barang-barang yang tersisa memang udah nggak terlalu cihuy, ya udah nggak banyak juga yang kejual. Akhirnya jam 5 sore kami putuskan untuk mulai berkemas dan pulang ke rumah. Acaranya sendiri sih masih sampai jam 7 malam tapi kami udah kebosenan jaga lapak, hehehe.

Lumayan banget lho penjualan hari itu. Modal udah balik dan keuntungannya pun sekitar 150%, terus yang penting lagi kami jadi punya ruang-ruang lowong untuk…barang-barang baru, hahahahaha!

IMG_3591 IMG_3592 Dijual…dijuaaaal!

IMG_3594

Nama lapak kami: ibuina, hehe nama panggilan Sigi buat gue, hihihi.

IMG_3595

Dari bongkar-bongkar lemari malah nemu tin lunch box yang pernah dibeli bertahun-tahun lalu! Akhirnya dijadiin kotak kas pedagang lapak🙂

IMG_3599

Ada penjaga venue…anjing-anjing manis tukang ngintip lapak🙂

 

Sayangnya nggak sempet foto-foto keadaan lapak yang rusuh itu, hahaha nggak sempet lah ya!

Ternyata kegiatan buang isi lemari ini nagih juga…tapi lain kali kalo mau jualan, yang terpenting adalah: musti susun strategi menghadapi ibu-ibu pembeli yang kejam-kejam itu, hihihi. Musti belajar sama pedagang pasar atau tanah abang sepertinya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s