kapan?

Lebaran lalu, saya pikir saya nggak akan ketemu pertanyaan khas Lebaran,”Kapan?” Kepedean aja sih saya nggak bakal dapet, eh nyatanya kedapetan juga pertanyaan,”Kapan Sigi punya adek?” *nguap*

Sejujurnya sih dari sejak sebelum menikah pun, saya sama Putra nggak pernah ngebahas soal anak. Jadi ya pas hamil pertama kali, ya sempet agak kurang siap aja. Kondisi hati yang seperti itu membuat kehamilan pertama itu gugur. Kayaknya alam semesta tau aja, saya merasa belum siap jadi ibu, belum siap jadi orang tua, jadi akhirnya kehamilan jadi nggak sempurna dan berakhir di trimester 1.

Dari situ saya dan Putra sadar kalau kami ternyata mengharapkan kehadiran duplikat kecil di antara kami berdua. Kehamilan kedua terjadi juga tanpa disangka-sangka, kali ini juga belum siap 100%, tapi hati punya harapan tinggi kehamilan kali ini akan berjalan lancar sehingga alam semesta pun mengabulkan keinginan saya.

Setelah kelahiran pertama lancar, saya dan Putra pun nggak pernah membahas rencana kami selanjutnya alias anak kedua. Sepertinya sih kehadiran Sigi sudah cukup menguras segala hati, pikiran, jiwa dan raga. Maksudnya kami udah merasa puas luar biasa dengan kehadiran Sigi. Bersyukur luar biasa dan penuh suka cita memiliki Sigi.

Semakin Sigi tumbuh besar, saya dan Putra juga nggak pernah membuat keputusan apa-apa tentang anak kedua. Cuma kami merasa dengan kondisi yang kami miliki saat ini rasanya yang ideal ya cuma memiliki satu anak saja. Kondisinya tuh seperti ini: umur saya sudah terlalu tua untuk hamil (harus menunggu sampai luka caesar hamil pertama sembuh dulu pula), hidup di Jakarta nggak berkualitas dan nggak ideal untuk punya anak, apalagi banyak (macet sehingga mayoritas waktu orang tua habis di luar rumah), belum punya rumah sendiri (mau taruh anak dimana? mau taruh pengasuh dimana?), dll dsb. Yah emang sih, mungkin keliatannya nyari-nyari alesan aja, tapi intinya sih saat ini kami bersikap realistis aja dan emang nggak punya keinginan kuat untuk punya anak lebih dari satu.

Nah terus, tetep aja harus menghadapi pertanyaan tanpa ujung itu, “Kapan?”

Padahal kalau diinget-inget, saya ini anaknya agak kurang usil untuk nanya-nanya orang. Bukannya nggak peduli sih, tapi pertanyaan “kapan” itu agak kurang menarik buat saya. Sama teman-teman dekat aja, saya nggak pernah terlintas punya pertanyaan “kapan” itu. Mungkin buat saya memang hidup itu nggak selalu perlu patokan atau pencapaian mutlak dengan pertanyaan-pertanyaan “kapan”. Ya paling enggak hasil kontemplasi saya begitu, ditinggal adik saya (orang yang usianya lebih muda dari saya!) pergi untuk selamanya dan banyak hal yang belum saya lakukan bersama dia membuat saya lebih memilih untuk menikmati yang saya miliki saat ini. “Kapan” itu seperti menanyakan masa depan yang penuh misteri.

Anywaaay, gini lah, buat saya kalo ada teman yang punya pacar terus pacaran lama, ya nggak terus lantas harus menikah. Atau kalau udah umur 30an lantas wajib cari pacar dan harus menikah. Atau cari pacar ya buat dinikahi. Atau habis menikah ya harus punya anak. Lalu udah punya anak 1 harus punya anak 2 dst. Saya punya sepupu perempuan, usianya hampir menjelang 40, nggak punya pacar dan menikmati pekerjaannya dan jalan-jalan keliling dunia. Kalo diinget-inget saya nggak pernah nanya dia soal pacar, apalagi soal menikah. Bukan nggak berani, hubungan kami cukup dekat malah, tapi memang saya lebih seneng nanyain gimana kerjaannya dan rencana jalan-jalan selanjutnya atau mendengarkan cerita-cerita kocak seputar pekerjaan dan teman-temannya.

Sama aja ke teman dekat yang merupakan pasangan pengantin baru, saya juga nggak lantas mengatakan padanya: cepet punya momongan yaaaa! Saya lebih memilih mengucapkan,”Selamat naik rollercoaster dan selamat menikmati petualangannya!” Setelah beberapa waktu ketemu lagi dengan mereka dan ternyata mereka masih berduaan aja, saya juga nggak usil nanya-nanya hal yang nggak ada di depan mata.

Iya mungkin ya, sepertinya buat saya tuh yang paling penting ya yang ada saat ini aja. Pertanyaan “kapan?” seringannya berkesan tekanan dan pemaksaan akan hidup yang ideal, bikin yang ditanya jadi nggak nyaman dan semacam diteror. Menurut saya, pertanyaan ‘kapan’ itu juga bukan pertanyaan santai untuk mencairkan suasana atau biar lebih akrab juga lhooo…

Eh atau itu cuma saya aja yah yang mikirnya gitu? Mungkin juga sih, makanya saya nggak pernah melontarkan pertanyaan ‘keramat’ itu karena saya sendiri nggak mau dapet pertanyaan itu, hehehe.

Sampai hari ini saya belum punya jawaban pamungkas untuk pertanyaan,”Kapan Sigi punya adek?” Rasanya sih masih selalu pingin banget menjawab panjang lebar dengan alasan-alasan saya. Tapi lama-lama mikir, ih ngapain ya ngasih penjelasan ke orang-orang, selain bikin capek diri sendiri, seringannya malah jadi pemicu perdebatan. Bukannya males berdebat, tapi segitu pentingnya nggak sih ngeladenin orang ‘usil’?

Mungkin lebih baik senyum-senyum aja kali yaaaa. Daripada udah ngomong keras-keras nggak mau punya anak lebih dari satu eh taunya sekarang istrinya malah hamil anak kedua… *dududu melipir sambil nyengir*

4 thoughts on “kapan?

  1. you’re not the only one kok. :p aku paling ga suka pertanyaan itu (untuk apapun, ga cuma soal anak), dan aku biasa jawab: tanya lagi nanti 10 taun lagi ya… bukan apa2, tapi itu kan urusan pribadi, hehe..

    sejauh ini menurut pengamatanku cuma org Indonesia deh yg kebiasaan nanya “kapan” untuk hal2 pribadi begini, sama halnya dgn cuma org Indonesia yg bisa nyapa temen/kenalan lama dgn kalimat nyakitin soal penampilan luar semacam: eh, lo kok makin gemuk/jerawatan/item? :p

    • iya ya pertanyaan-pertanyaan kayak gini nih indonesia banget dan udah dibiasain jadi kalimat pembuka saat memulai perbincangan. menyedihkan banget!

      dan aku heran deh sama orang-orang yang udah lama nggak ketemu terus sapaannya gitu. pilihan sapaannya sok asik banget, biar dibilang akrab apa gimana sih, kayak gak ada pertanyaan lain aja.

    • Ntar ya Wuyyy, kalo udah jadi gue kabarin, masih nyari campuran warna yang bagus *eh *ini bukan ngomongin sablonan yah* :p :))))))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s