bali h1 – kenalan sama laut

Akhirnya kami bertiga liburan juga! Jadi setelah 10 hari jadi infal di rumah orang tua (mamanya Putra) yang lagi ke Jerman mengunjungi cucu yang satu lagi, kami pergi ikutan liburan juga, hihihi. Eh tapi sebenernya nggak bertiga sih liburannya, karena uti dan kakungnya (bokap nyokap gue) Sigi juga ikutan pingin ngintilin Sigi.

Sebenarnya sih acara utama ke Bali adalah menghadiri pernikahan teman baik saya, tapi berhubung tahun ini kami juga nggak liburan kemana-mana jadi agenda ke Bali juga dianggap sebagai liburan.

Tema ke Bali kali ini adalah wisata pantai dan laut karena dalam rangka memperkenalkan Sigi pada pantai dan laut secara langsung. Iyaaaa, Sigi belum pernah lihat laut sama sekali (Ancol nggak termasuk laut lah ya, hahaha), jadi ini akan jadi pengalaman pertama Sigi berada di pantai dan melihat laut betulan🙂

Kamis, 15 Agustus 2013

Kami meninggalkan rumah pukul 03.30 WIB untuk mengejar pesawat kami yang dijadwalkan terbang pukul 06:00. Gue banget gitu lhooo nggak mau rugi, jadi beli tiketnya yang paling pagi (selain memang paling murah). Sigi ikut terbangun pas diangkat masuk ke dalam mobil. Kirain bakalan tidur seperti biasa kalau harus mengejar flight pagi buta, tapi taunya malah sibuk ngobrol juga, hehehe.

Berhubung udah web check-in, jadi di counter check-in kami tinggal mengurus bagasi dan dokumen saja. Lumayan sih memotong waktu tapi baru ngeh juga kalau penumpang yang udah web check-in tetap harus berdiri di antrian yang sama dengan yang check-in di counter. Bukannya dikasih jalur sendiri (dulu sih soalnya sama SQ dari Amsterdam begitu). Aneh nggak sih?

Masuk ke ruang tunggu dan nggak lama dipanggil untuk masuk ke pesawat. Waktu take off dan pesawat sudah terbang, kirain Sigi akan melanjutkan tidurnya kembali taunya malah makin seger, hehehe. Jadi lah kami ngobrol sambil sarapan di dalam pesawat. Oh iya, ini juga kali pertama Sigi ‘punya’ kursi sendiri lho di pesawat, nggak dipangku lagi, horeeee…(dan mulai sekarang ibu bapak pun bangkrut, hahaha).

Kami tiba di bandara Gusti Ngurah Rai, Denpasar pukul 8.30. Setelah berhasil menghubungi dan bertemu dengan Pak Gusri, supir yang menjemput kami, kami pun memulai petualangan kami. Dimulai dengan Sigi mengompol di mobil, hihihi. Sebenernya waktu mendarat, dia sempat diajak Putra untuk pipis tapi dia menolak. Nah terus di mobil, dia juga udah bilang kalau mau pipis. Di tengah kepanikan kita cari supermarket atau pom bensin buat numpang pipis, ngucur deh tuh pipisnya, huaaa udah nggak tahan banget rupanya! Basah deh jok mobil yang kami sewa, dududu, maaf ya Pak Gusri! Tapi berhubung mood-nya liburan banget jadi semua sih hepi-hepi aja hahahaha, lagian kan sebenernya Sigi udah bilang mau pipis tapi udah keburu ngompol sebelum ketemu toilet. Selesai beberes dan numpang cuci-cuci di toilet pom bensin dan ganti baju, kami berangkat lagi menuju The Pirates Bay.

The Pirates Bay | BTDC Area Lot C, Nusa Dua | http://thepiratesbaybali.com/v02/

Nah ini tadinya sempet nggak jadi ke sini, tapi di menit-menit terakhir akhirnya gue tetep ngajakin ke sini. Biar jadi opening liburan yang seru aja sih buat Sigi. Dia kan penggemar Jack & the Pirates, jadi kebayang gitu dia pasti semangat kalo diajak ke sini. Setelah sedikit drama mencari jalur ke area ini, eh ternyata mereka belum buka, hehehe. Tapi untungnya sih kita boleh masuk ke dalem dan naik-naik ke kapal bajak lautnya.

Tempat ini sebenernya restoran keluarga yang punya fasilitas kegiatan outbound a la bajak laut gitu. Makanya kalau anaknya udah lebih besar daripada Sigi sekarang, pasti akan lebih seru. Kalo Sigi kemarin sih cuma naik turun kapal dan main pasir aja jadinya. Tapi lumayan banget sih, dia excited juga akhirnya. Eh nggak berapa lama, pelayannya menawarkan menu, horeee udah boleh pesan makanan. Berhubung dapur mereka baru siap untuk light meals, ya udah kita pesen fish and chips dan fried calamari dan minuman-minuman.

1150259_10151865747484948_1234930309_n 1186304_10151865740724948_2019205701_n 554519_10151878688474948_82230532_n 1017410_10151865745899948_1936252914_n1146499_10151865747789948_1830766067_n602790_10151878665774948_1777055322_nIMG_0815

Kayanya sih kami cuma menghabiskan waktu di situ sekitar 1 jam saja deh, hihihihi. Numpang naik kapal, foto-foto, main pasir, leyeh-leyeh bentar ngelurusin kaki sambil nyemil. Dari situ Sigi mulai agak slo-mo, cuma mau duduk sambil mainin pasir, untungnya mau makanin fish and chips agak banyak. Eh ternyata bener, pas masuk mobil menuju tujuan berikutnya, Sigi molor. Ngantuk rupanya akibat bangun terlalu pagi🙂

Finn’s Beach Club | Semara Luxury Villa Resort, Ungasan | http://www.finnsbeachclub.com/

Ini dalam rangka mencari tempat yang bisa buat semua kebutuhan dan semua orang senang. Bisa mantai, makan siang, leyeh-leyeh dengan nyaman. Pilihan pun jatuh ke Finn’s Beach Club. Tadinya sempet nggak terlintas mau ke sini karena untuk masuk harus bayar voucher semacam cover charge sebesar Rp 250.000 per orang *ngok* tapi terus gue mikir: ah what the heck lah, I worked for this, we’re on holiday and we all deserve some laidback atmosphere! Lagian dari semua tujuan yang akan kita kunjungi selama di Bali, memang cuma ini sih yang musti ngeluarin duit agak banyak, jadi ya sudah lah yaaaa.

Lagipula voucher tersebut bisa ditukarkan secara penuh jadi makanan dan minuman, jadi ya sebenernya oke lah: dapet makan, minum dan area pantai yang private (yang artinya bersih!).

Sigi masih tidur dalam gendongan Putra pas kita tiba di sini. Ternyata menurut resepsionis di lobi, beach club udah penuh dan nggak ada sunbed yang kosong. Terus gue galau, mau gimana. Mau nunggu di atas aja dulu tapi takut di bawah (di beach club-nya) malah makin ramai. Bahkan di restorannya. Soalnya pas kita dateng emang pas jam makan siang. Cuma di atas ada sofa enak yang bisa nyaman buat Sigi bobo dulu sampai puas. Tapi akhirnya kami memutuskan untuk tetap turun aja, toh memang mau ke bawah juga, kan?

Setelah membayar voucher, kami turun menuju inclinator. Bener juga, sempet baca review orang kalo tangga-tangga Finn’s Beach Club cukup bikin senewen, hihihi. Untung yaaaa…kami ada di Bali saat cuaca lagi enak banget: matahari terik tapi anginnya dingin terbawa dari musim dinginnya Australia. Menyenangkan banget. Di spot inclinator, kami disambut oleh bli yang super ramah dan sibuk menawarkan diri untuk motretin kami. Asli super ramah dan dia yang malah sibuk mengarahkan kami gaya gini gaya gitu, di sini di situ…wahahahahahha. Lama banget lagi sampai akhirnya ada rombongan berikutnya datang, baru deh kita disuruh masuk inclinator untuk turun ke beach club huahahaha.

Keluar dari inclinator ternyata masih ada tangga-tangga menyambut kami, hahahahaha. Ampun kalo mood-nya nggak mood liburan kayanya udah mau ngamuk aja ngeliatnya, hihihi. Nggak cuma di pantainya, tapi restorannya ternyata udah rameeee…tapi untung kami masih dapet meja yang lumayan enak pemandangannya. Sigi masih aja bobo digendong Putra. Putra dan nyokap gue mulai pesen makan, gue sama bokap masih agak kekenyangan dari nyemil-nyemil di The Pirates Bay, jadi kita liat-liat suasana dulu sambil pesan ke pelayannya untuk memberi tahu kami kalau ada sunbed yang udah kosong. Alhamdulillah, tau-tau sambil menunggu pesanan Putra dan nyokap datang, kami diberitau kalau ada sunbed yang kosong…yang lebih oke lagi, spotnya di sundeck, kursinya pun kursi pantai bukan beanbag, jadi pasti lebih nyaman buat bokap nyokap buat leyeh-leyeh.

Langsung deh kita pindahan dari meja makan, hihihi. Sigi udah bangun dan langsung mau digantiin baju renang, hahaha. Walaupun masih ragu-ragu ngeliatin laut, hihihihi.

Ya udah deh, akhirnya sesiangan itu kerjaan kami: makan – main pasir – main air – fotofoto – makan – main pasir – main air dan diulang terus. Dari mulai Sigi yang nggak mau diajak main air, sampe akhirnya mau, terus bikin istana pasir, lalu main air lagi, terus ngajakin anak kecil lain main bareng (gara-gara anak itu pengen pake mainan pasirnya Sigi). Pokoknya menyenangkan deh! Paling priceless adalah waktu akhirnya Sigi mau main di laut, ngerasain dikejar, ngejar dan diterjang ombak tapi masih ketawa-tawa. Salut sama Putra yang sabar banget dan pinter cari celah biar Sigi mau main dan nggak takut sama ombak (sementara gue kan selalu gak sabaran :D).

1003748_10151865749819948_1787882468_n 1174786_10151865895179948_1279946617_n1185736_10151865751364948_793578921_n 529375_10151865752019948_1445420360_n1234122_10151865895774948_1206443273_n 539730_10151865895984948_1630627601_n1233457_10151865762809948_599089329_n 1231588_10151865760039948_1293727614_n

Nggak kerasa kami menghabiskan waktu 4 jam di sana, hihihi. Bokap sampe ketiduran lumayan enak. Nyokap juga udah leyeh-leyeh, motretin dan ajak main air cucunya. Gue sama Putra sih udah masuk air, jemuran, kering, basah, kering basah gitu aja terus. Hehehe. Senang dan puas bangettt…memang maunya ya begini aja, nothingness! Sempet deg-degan juga sih bokap nyokap nggak bisa diajak leyeh-leyeh gitu, tapi keliatannya mereka menikmati aja tuh.

Setelah mengecek tagihan (ternyata pas banget, nggak ada kurang bayar maupun kelebihan bayar, woohoo good job guys! Hahaha), jam 16.30 kami baru beranjak dari area beach club. Naik tangga lagi…untungnya Sigi udah seger dan dia mau aja naik tangga sendiri tanpa digendong, semangat pula!

Masuk mobil, minta tiduran dan akhirnya Sigi ketiduran lagi, hihihi. Hari yang panjang ya nak!

Setelah janjian yang cukup njelimet dengan penjaga rumah airbnb yang kami sewa, akhirnya kami sampai juga di penginapan kami di Kerobokan. Bisa mandi dan tidur-tiduran lagi, fiuuuh! Cumaaaa…akhirnya memutuskan cari makan karena Sigi udah ribut pengen makan nasi (hihihi, seharian nggak ketemu nasi). Apa boleh buat, pas liat ada warung ayam yang rame banget (artinya enak dong ya) nggak jauh dari penginapan kami, langsung deh mobil berhenti. Eh ternyata rame banget karena pelayannya dikit hahahahaha. Tapi lumayan sih nasi dan ayam goreng Surabaya gitu judulnya. Di sini lah insiden Sigi nelen sambel terjadi. Iyaaaa…sebenernya bukan sambelnya sih, tapi kayanya ayam-ayamnya kena minyak sambel. Berhubung emang kita nggak tau, jadi emang nggak pesen 1 porsi tanpa sambel, kirain dipisah gitu lho. Huaa heboh deh dia langsung minta dilap-lap lidahnya, hahaha. Untung begitu dikasih minuman dingin dia diem, enak katanya, hihihihihi. Untungnya juga dia masih mau makan dan banyak pula. Sempet nangis lho pas nasinya abis huhuhu kesian. Tapi gue males nerusin makan di situ lagi karena udah rame banget, jadi langsung iming-imingi beli snek aja di Circle K, hehehe.

Pulang ke rumah, cuci cuci tangan dan kaki, langsung bobo deh!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s