hari pertama di sekolah baru

Akhirnya liburan usai dan waktunya masuk sekolah lagi. Sebenernya dari seminggu sebelumnya, setiap hari si bocah udah sangat ribut nanya: “Hari ini Sigi sekolah gak, Ibu?” terus kalau dijawab,”Enggak…” dia akan menjawab lagi: “Sigi mau sekolah sekarang, Ibuuuu…” sambil mukanya mau nangis.

Okeh, itu adalah kali pertama selama bersekolah, kata-kata itu muncul dari mulut Sigi! Tentu saja saya langsung terharu mendengarnya, gilaaa baru kali ini Sigi semangat kayak gini, hahaha. Selama ini, di setiap hari sekolah, saya selalu dibikin deg-degan karena seringkali pas mobil udah masuk gerbang sekolah, tiba-tiba dia bilang: “Ibu, Sigi nggak mau sekolah, mau pulang aja…” Zzzzzzz! Belum lagi, drama yang kerap muncul setiap mau saya tinggal plus alasan-alasan lain biar saya bisa berlama-lama di sekolah, seperti misalnya: Ibu, Sigi mau pupup ditemenin Ibu…Zzzz!

Kembali ke hari pertama di sekolah baru, ternyata berjalan super lancar di luar dugaan. Bangun pagi dia minta sarapan – baru mandi, katanya. Oke, kita punya banyak waktu kok! Taunya jam 8 dia udah selesai sarapan dan sudah mandi, pokoknya siap berangkat. Dulu waktu di sekolah lama, jam 8 memang sudah waktunya berangkat karena perjalanan lebih jauh dan jam masuk pun lebih pagi (dari sekolah baru). Nah sekarang jarak ke sekolah baru relatif lebih dekat dan jam masuk lebih siang, artinya kita masih punya waktu satu jam untuk terserah mau ngapain aja. Tapi si bocah mulai gelisah, bolak-balik bilang: Ibuuu, yuk ke sekolah sekarang! Sampe 1000x (ya kira-kira lah…). Diajak nonton tivi aja nggak ngaruh!

Pas sampai di sekolah, saya baru diberitahu pihak sekolah kalau Sigi boleh ditemani di kelas pada hari pertama. Yah, kok baru dikasihtau sekarang, saya udah keburu bilang ke Sigi kalau dia akan ditinggal (seperti di sekolah lama) dan dijemput setelah sekolah selesai. Akhirnya biar Sigi nggak bingung dan nggak menganggap saya bohong, saya tetap nggak masuk menemani di kelas dan jalan tengahnya saya menunggu di luar kelas di area sekolah sampai jam sekolah berakhir.

Nyatanya Sigi masuk ke kelas tanpa drama. Dadah-dadah ke saya dan melangkah dengan pedenya waktu digandeng gurunya masuk kelas. Sampai saat jam makan cemilan tiba-tiba dia keluar kelas ditemani gurunya menghampiri saya, ternyata untuk minta cemilannya, karena di sekolah lama biasanya saya bawakan cemilan sendiri. Berhubung di sekolah baru cemilan disediakan jadi saya nggak menyiapkan, karena tujuannya juga biar Sigi mau mencoba makanan baru. Akhirnya saya bilang ke Sigi kalau saya nggak punya cemilan dan mendorong dia supaya mau mencoba makanan yang disediakan ibu guru saja. Saya udah deg-degan dia bakal ngambek lalu nggak mau masuk kelas lagi, eh pas gurunya ngajak masuk lagi dia ngikutin, tanpa drama! Yeiiiyyy!!

Selesai jam sekolah, setelah namanya dipanggil (yang artinya penjemputnya sudah datang), Sigi keluar kelas sambil senyum-senyum menghampiri saya🙂 Aaah seneng sekali aku ngeliatnya. Terus terlihat juga kalau Sigi cukup mandiri dibanding teman-teman sekelasnya: langsung ambil sepatunya sendiri dari rak, pakai kaus kaki (sambil lalu saya betulin) dan pakai sepatunya sendiri🙂 Bukan maksudnya mau ngebandingin sama anak lain tapi gak nyangka karena selama ini ngajarinnya pun harus pake tarik urat melulu dan suka takut dia manja, eh taunya😀

Jadi begitu lah cerita hari pertama Sigi di sekolah baru. Membanggakan🙂 Nah terus lagi-lagi saya lupa ngeluarin HP buat motret si bocah pakai seragam baru…oh well…

4 thoughts on “hari pertama di sekolah baru

  1. uuuhhh, gemes!! ternyata Sigi sudah jauh berkembang rasa PD-nya dibanding yg Rina sendiri kira ya.. masih inget dulu pas baru ketemu Sigi pertama kali maunya nempel sama ibu bapaknya doang, huhuhuhu… baca ini jadi ikutan bangga (loh??).😀 hidup Sigi!

    soal lupa foto, masih ada lain waktu kan? lagian menurutku sih biasanya justru lebih nempel di hati & kepala klo dialami langsung tanpa pake keluarin kamera/hp buat foto.😉 enjoy the real live moment while you can! (walopun sih aku ga keberatan liat foto2nya Sigi, hihi!)

    • hihihihi betul puni, rasa PDnya berkembang banget! hahaha iya dulu kan masih bayi yaaaa :)))) seneng deh, apalagi kan dari pengalaman sekolah sebelumnya drama banget, jadi aku emang takjub sih kemarin itu x)

      iya foto bisa kapan-kapan sih, tapi kan jadi bukan “foto hari pertama”, hahahha ya sudah lah ya! tapi bener, aku belakangan emang kurang sigap nangkep momen pake HP, malah keasyikan menikmati momen. tapi memang justru malah lebih berharga rasanya mengamati momen secara live dan disimpan di memori kepala aja…ciyeeehh🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s