biar sehat

Akhir November lalu, Putra akhirnya menyempatkan diri buat general check up, setelah sekian lama saya dorong-dorong. Abisnya dengan gaya hidup kurang sehat, pilihan makan juga sembarangan, nggak pernah olahraga, harus banget dong tau keadaan badan gimana, apalagi umur juga udah nggak muda. Plus…mumpung biaya check-up diganti kantor juga gitu lhoooo x)

Pendek cerita, hasil dari general check-up si Putra: kolesterol tinggi. Nggak heran sih, tapi bingung juga karena asam urat yang dikira tinggi malah normal aja. Baiklah…dengan hasil itu, Putra langsung diresepin obat penurun kolesterol, sementara saya juga langsung menyusun rencana menu sehari-hari yang (lebih) sehat (dari biasanya). Ya minum obat dilakukan tapi mengubah pola makan juga harus, ya kan?

Tadinya sempet mau ikutan katering sehat gitu, tapi…gleg…pas liat harganya. Iya sih masuk akal tapi Putra bakal doyan nggak ya? Kalo nggak doyan, rugi dooong, lagian takut menunya terlalu ekstrim aja gitu lho. Akhirnya saya mulai deh cari tau dan mempelajari sendiri tentang kolesterol dan menu makanan yang baik untuk menurunkan kolesterol. Pas tau daftarnya, sempet jiper banget karena semua makanan yang harus dihindari adalah makanan yang Putra nggak bisa nggak makan: segala jenis lauk digoreng, daging merah atau menggunakan bahan baku produk susu dan keju. Wah, bakalan perang dunia deh nih…

Ya tapi mau gimana lagi, bodo deh diambekin Putra, mending saya fokus nyari dan mikirin jenis menu yang masaknya menggunakan minyak lebih dikit dan jenis lauk sebagai alternatif lauk berbahan dasar daging merah. Tujuan saya kan menyediakan makanan yang (lebih) sehat (dari biasanya) tapi tetep enak dan bisa diterima sama lidah Putra tanpa musti ikutan katering mahal juga (yang belum tentu doi doyan).

Untungnya, tiba-tiba aja Putra malah jadi semangat sendiri buat mulai hidup sehat. Padahal beberapa hari setelah menerima hasil general check-up, dia bete berat, gak bisa menerima kenyataan hidup kayanya :)) Tiba-tiba aja gitu dia dengan sendirinya minta untuk nyetok buah dan minta untuk selalu menyediakan menu sayur. Awww, terharu aku!

Pokoknya selama bulan Desember kemarin adalah hari-hari terbanyak makan ikan buat kami bertiga, hehehe. Kayaknya dalam satu minggu, jenis menu ikan panggang/bakar/kukus pasti ada dalam daftar. Padahal biasanya, boro-boro inget makan ikan, sekalinya keingetan bikinnya: pecel lele, gurame goreng…iyak goreng semua x) Tiba-tiba yang biasanya gak punya ide buat masak menu ikan, sekarang jadi punya banyak referensi. Yang lebih seneng lagi, hasil eksperimen masak-masak ikannya ternyata enak dan nggak bikin kegiatan makan seperti kayak dihukum😀

Ya tetep sih pas 2 minggu pertama itu banyak siksaannya, kayak masih suka ngebayangin bakwan goreng, perkedel jagung atau jamur goreng tepung. Apalagi terus Putra dan saya juga mulai mengurangi asupan nasi putih, lapaaaaaarrr, tapi ya sekalian aja deh, mumpung! Udah merasa kegendutan dan merasa nggak sehat aja kebanyakan makan nasi putih.

Sekitar 3 minggu setelah menjalankan program makan sehat, Putra akhirnya tes darah lagi buat cek kolesterol. Walaupun sebenernya tes darah itu dilakukan gara-gara Putra menemukan catatan golong darah di laporan general check up, tertulis: B. Padahal selama ini, selama hidup, dia merasa golongan darahnya A, jreng jreng!! Nah lo, siapa yang salah nih. Akhirnya dia langsung buru-buru cek darah sekalian cek kolesterol di laboratorium. Kan nggak lucu kalo ternyata rumah sakit salah data sementara Putra udah makan obat dan diet-diet kolesterol!

Eh taunya, bener lho golongan darah dia B, hahahahahahaha. Nggak ngerti deh kalo selama ini dia bisa ngaku-ngaku golongan darahnya A, infonya dapet darimana :)) Anyway, hasil cek kolesterolnya ternyata bagus, udah turun dan jadi normal, horeeee! Ya tentunya karena dibantu obat sih, tapi yang paling bikin seneng adalah Putra udah mulai terbiasa dengan ritual  ‘nggak makan goreng-goreng’ dan ‘green smoothies setiap malam sebagai pengganti nasi’, yeiiiiy! Apalagi bonusnya juga ada: berat badan turun banyak!

Gara-gara bonus itu, Putra jadi makin semangat untuk sehat sehingga gaya makan sehat masih terus berlanjut sampai hari ini. Sarapan secukupnya, mulai dari oatmeal/roti dan putih telur/ green smoothie. Makan siang pasti makan bekal dari rumah. Makan malam paling sering green smoothie. Belakangan malah kalau pulang kantor dan lapar dan tergoda buat makan lauk, Putra akhirnya malah otomatis langsung cari buah, soalnya dia sendiri bilang kalo nggak mau perjuangannya jadi sia-sia lalu menyesal, hehehe. Saya pun jadi semakin semangat ikutan mengontrol makan karena sekarang ada temannya. Berat badan turun, perut juga jadi lebih enak, oh dan celana-celana mulai berasa lebih longgar. Paling boleh meleng kalo pas wiken, biasanya kita makan siang enak, pilih menu di luar pantangan asal tetap terkontrol dan sedia Lipitor buat Putra :)))))

Memang sih, sejak berkomitmen untuk menyediakan makanan sehat di rumah, pengeluaran juga rasanya jadi lebih besar. Iyaaa, sehat itu mahaaaaaaal minta ampun, buah dan sayur itu mahal, daging ikan juga lebih mahal dari daging ayam dan sapi. Apalagi minyak untuk masaknya sekarang harus minyak zaitun/minyak nabati lain yang harganya lebih mahal dari minyak goreng biasanya. Tapi kalo dihitung-hitung ya pasti lebih sebel lagi kalo harus bayar mahal karena sakit, ya kan?

Tapi sejak terbiasa makan makanan (lebih) sehat (dari biasanya) di rumah, malah juga semakin terkontrol buat jajan-jajan di luar. Terutama kayak jajan seperti ngopi/dessert/milk tea gitu kayaknya udah mulai jarang, karena ngidam makanan manisnya pun juga berkurang. Kalo pingin ya dibeli juga sih, tapi biasanya pas udah makan beberapa gigit juga udah merasa cukup, yang penting ngidamnya terbayar. Ini aja, punya simpanan coklat Snickers, Bounty dan teman-teman yang biasanya langsung habis dalam beberapa hari, sekarang nggak habis-habis. Terus udah lama banget lhoo nggak bikin quiche berlimpah keju atau pasta saus putih gitu, padahal biasanya kan paling seneng bikin gituan, gampang dan pasti enak x)

Ya gitu lah kisah usaha kami biar sehat.

PRnya masih ada: rutin olah raga, susahnyaaaaa!

But in the meantime, kami berdua lagi cari waktu istimewa dan tempat makan steak paling enak buat merayakan udah berminggu-minggu nggak makan daging merah, dimana yaaa? Hihihi.

4 thoughts on “biar sehat

  1. Seneng bacanya. Boleh tuh Rin di-share cara mengolah ikan. Aku suka banget ikan tapi gak berani masaknya karena nggak ngerti. Sementara itu lama2 aku juga jadi jarang masak daging merah & unggas. Kayanya karena liat dari mentahnya jadi pas waktunya makan malah gak nafsu. Lama2 jadi ovo-lacto vegetarian deh ini.. :p

  2. Semangat untuk hidup yang lebih sehat buat Putra dan Rina! Aku juga sedang musuhan dulu ama nasi putih, dan sedang menikmati berteman dengan beras merah, dan ikan. Semua makanan sbisa mungkin rebus, kukus, tim, panggang. Pokoknya selain diet carbo dan daging merah, sekarang aku jadi anak MAMI : Menghindari yang Manis, Asin, Minyak, Instan.

    • hihihi sama-sama ya Anne, iyaaaa apalagi bumil, musti makan makanan sehat terus sebisa mungkin, karena bakal ngaruh ke selera makan anak juga. entah mitos apa enggak, tapi aku ngerasanya gitu. selamat hidup sehat juga anne!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s