clayday

Beberapa minggu lalu, salah satu impian saya terwujud lagi: belajar main tanah liat! Iya sih, ini bukan pertama kalinya, tapi sekali-sekalinya main tanah liat itu pas jaman SMA. Cuma kali ini istimewanya adalah belajar main tanah liat sama tim Kandura Keramik! Yap, seniman keramik favorit saya itu lho…

Saya agak deg-degan sih pas hari H karena pas ngobrol sama mbak Angel dari DiaLoGue, katanya yang ikut seniman-seniman gitu. Okeh, langsung kebayang pas ikut workshop linocut yang buat saya gatot. Maksudnya saya-nya yang gagal total, asli nggak bakat banget sama cukil-cukilan, padahal saya suka banget sama karya-karya linocut. Jauh lebih suka daripada karya cetak saring, hahahaha. Ya gitu deh, jadi rasanya sedih gimana gitu pas menyadari saya nggak bisa… *lebay

Yak kembali ke #clayday…

Saat sudah duduk manis di meja workshop, saya kenalan sama Gia dan Nuri dari Kandura yang manis-manis. Lucunya, bukan saya saja yang merasa familiar dengan wajah-wajah mereka, karena memang sering liat di foto-foto akun Kandura di Instagram, tapi Gia dan Nuri pun merasa familiar dengan wajah saya, hehehe. Saya sih inget pernah liat Gia di beberapa acara bazaar yang diikuti Kandura, tapi itu juga udah lama banget. Atau ya muke gue ini pasaran kali ya, hahaha😛

IMG_9044

Waaa dapet cinderamata dari Kandura: cincin keramik!

Setelah seluruh peserta sudah duduk manis di kursinya masing-masing, akhirnya lokakarya pun dimulai. Di #clayday ini kami akan belajar pinching dan moulding. Sempet salah berharap, akan ada acara ngebentuk mangkok pake meja putar gitu, hahahaha. Jadi, pinching itu membentuk tanah liat dengan cara memijit-mijit tanah liat hingga berbentuk mangkok, wadah atau semacamnya gitu. Dan…kirain yang selama ini udah merasa lihai main Playdoh bareng Sigi…ternyata tetep belepetan juga pas pake tanah liat, hahaha.

Pelajaran berikutnya adalah moulding. Nah ini, ngebentuk tanah liat pake cetakan. Seperti yang dibilang Gia di pembukaan lokakarya, dari dua pelajaran ini akan keliatan siapa yang lebih suka metode pinching dan siapa yang lebih seneng moulding. Berkat arahan dari tim Kandura, ternyata dua-duanya seru juga.

Serunya moulding ini kita bisa berkreasi apapun. Sebenernya idenya tim Kandura adalah bikin mangkok dari bentuk-bentuk tanah liat itu (makanya kita disuruh bawa mangkok dari rumah), tapi akhirnya peserta workshop jadi pada kreatif semua. Bentuk-bentuk segitiga, lingkaran, kotak itu ada yang dibikin jadi bandul kalung lah, mata cincin lah, seru deh. Tapi akhirnya juga, berkat pelajaran hari itu, kreasi tanah liatnya juga makin melebar jadi bikin macem-macem. Pokoknya pas ngintip kiri kanan, depan belakang, lucu-lucu banget hasilnya!

Intinya sih, semua peserta lokakarya siang itu menikmati banget main tanah liat. Asli lho, cemilan yang disediain nggak disentuh sampe jam 1 lewat, hahaha. Keasyikan banget ngebentuk-bentuk!

IMG_9046

Ini hasil awal-awal yang udah keliatan bentukannya. Yang kiri adalah hasil pinching (yang ‘sedikit’ dibantu juga sama pak Tatang dari tim Kandura, wahahaha curang). Yang kanan itu hasil moulding, sedang disusun jadi mangkok buah, asli kerjaan bener nyusun gitu, hahaha!

IMG_9050IMG_9051

Nah ini hasil yang siap dibakar. Cawan teh hasil pinching saya tempel-tempelin segitiga hasil cetakan. Terus, thanks to Fauzi dari tim Kandura, menyusun tanah liat bulet-bulet itu akhirnya dilakukan di dalam mangkok. Ternyata lebih gampang daripada menyusun di luar mangkok! Kalo gak dibantuin Fauzi (aduh dibantuin melulu sih Rin, hahaha), kayaknya saya bakal keluar jam 6 sore dari dialogue tuh😛

Pokoknya pelajaran dari jam 10 pagi sampai jam 3 sore itu rasanya ngepas bangetttt, kurang malah. Apalagi, berhubung hasil karya masih harus dibawa ke Bandung buat dibakar, jadi ya nggak bisa langsung diliat deh hasil akhirnya. Musti nunggu 3 mingguan lagi pula! Huhuhu. Tapi asli seneng, dapet pelajaran baru. Terus lebih seneng lagi karena ternyata saya sangat menikmati main tanah liat ini…jauh-jauh lebih menikmati daripada linocut, huahahaha.

Lalu berhubung saya masih punya sisa tanah liat, karena ogah rugi, saya bawa pulang buat main ‘playdoh playdoh’an sama Sigi. Ternyata dia seneng lho, walaupun bolak-balik ngerendem tangannya di baskom karena kan tanah liatnya nempel, hihihi. Sekarang dia bolak-balik bilang: mau main tanah liat, Ibu! Terus sekali waktu di tayangan Hi5 ada tentang main tanah liat, dia langsung bilang: kayak Sigi! Ciyeh gaya banget sih…

IMG_9081 IMG_9111

Hasil main lempung di rumah cukup dijemur saja, karena ya masa dibakar di oven rumah…

IMG_9055

Terima kasih Fauzi, Nuri, Gia, pak Tatang, dan tim Kandura, senang sekali bisa berkenalan dengan kalian. Terima kasih dialogue buat kesempatannya, ditunggu lokakarya-lokakarya menarik lainnya😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s