logika kebalik

Belakangan ini sering banget menemukan logika pemikiran yang kebalik-balik. Dan akhirnya ngerasain lagi pagi ini sama seseorang di Facebook.

Jadi berawal dari sebuah berita tentang anak batita yang dianiaya pengasuh di sebuah tempat penitipan anak, yang di-posting oleh seorang teman. Lalu seorang pria, teman si teman, memberikan komentar yang intinya adalah menyalahkan si ibu yang bekerja sehingga menitipkan anak ke orang lain. Komentarnya nggak sesederhana itu juga sih, dikeluarin deh semua dalil-dalil ajaran agama yang menggarisbawahi kalau seorang istri/ ibu, kewajibannya adalah mengasuh anak di rumah sementara urusan mencari rejeki adalah urusan suami/ ayah.

Sampai di situ saya udah nggak nyambung aja sama pola pikirnya. Saya bukan menyalahkan ajaran agamanya ya, cuma dari awal aja dia udah bersikap ‘judgemental’, belum lagi logika kebaliknya yang malah nyalahin si ibu karena dia kerja. Di kasus ini kan yang salah yang menganiaya, yang berbuat jahat, kenapa jadi si ibu yang menitipkan anak dan mempercayakan tempat penitipan anak dan stafnya untuk menjaga si anak sementara dia melakukan hal lain.

Akhirnya, saya ngasih opini yang intinya wanita bekerja itu nggak semata-mata cari rejeki. Banyak alasan di balik pilihan seorang ibu untuk bekerja (di rumah, di luar rumah, dimana saja) di samping mengasuh anak. Kerja itu kan belajar ilmu baru dan membagi ilmu yang udah kita punya. Kita nggak pernah tau lah alasan si ibu itu bekerja, tapi kita juga nggak perlu tau alasannya kan. Lagipula, dengan si ibu menitipkan anak ke sebuah tempat penitipan anak, logikanya adalah menitipkan di tempat yang tidak jauh dari kantor sehingga waktu untuk bisa bersama anak bisa lebih banyak. Ya tau sendiri gimana kondisi lalu lintas Jakarta sehari-hari. Perjalanan 2 jam dari kantor ke rumah itu masih bisa dibilang normal, bayangin apa aja yang bisa dilakukan selama 2 jam dengan si bocah? Bayangin juga kalo si ibu menitipkan si anak di rumah hanya berdua dengan pengasuh? Udah sulit memantau keadaan di rumah, berangkat pagi si bocah masih tidur, pas pulang bocah pun udah tidur lagi. Intinya, buat si ibu, menitipkan anaknya di tempat penitipan anak pasti udah jadi pilihan ternyaman buat dia dan si anak dalam sebuah kondisi yang nggak nyaman.

Lalu si bapak ini tetep kekeuh lah dengan pendapatnya kalau ibu harusnya di rumah, yang harusnya kerja cari duit itu si suami dan akhirnya terakhir ada sebuah kalimat yang bernada tuduhan ‘Niat baik sebagai Ibu adalah bagaimana mereka ikhlas merawat keluarga dirumah. jika mereka sebagai ibu saja tidak ikhlas merawat anak sendiri apalagi orang lain?

Ya kan, salah lagi kan si ibu?

Semua pendapat si bapak itu adalah pemikiran ideal, tapi lagi-lagi, kenapa sih harus bersikap ‘judgemental’ gitu. Sekarang kita tau nggak kalau ternyata si ibu bekerja karena dia ‘single parent’, atau ternyata suaminya sakit dan nggak bisa bekerja, atauu…ternyata si ibu juga harus menanggung hidup kedua orang tuanya. Kalo saya sih, jadi istri yang tau diri itu ya bukan cuma ikhlas dan bersyukur dengan yang dimiliki atau yang bisa diberikan oleh suami, tapi juga bisa membantu meringankan beban suami. Masa si suami udah capek cari duit buat anak istri, harus cari duit juga buat mertua…ya bagus kalo memang bisa dan sanggup, tapi kalau buat anak istri aja udah berat, apa musti lembur setiap hari untuk membiayai hidup mertua juga?

Tapi ya tetep, menurut si bapak itu, si ibu itu salah karena kerja.

Kenapa nggak nyalahin suaminya aja yang membiarkan istrinya kerja? Maksudnya, ya kalo idealnya suami kerja, istri di rumah, ya mustinya si ibu itu dilarang dong. Kenapa nggak nyalahin suaminya aja nggak bisa dapetin gaji yang gede-gede sehingga istrinya nggak usah kerja? Kenapa nggak nyalahin negara gagal yang nggak berhasil bikin pendidikan murah/gratis? Kenapa nggak nyalahin negara gagal ini yang nggak bisa ngasih kehidupan kota yang nyaman sehingga ada 4 jam yang harus dihabiskan di jalanan setiap hari untuk perjalanan rumah-kantor-rumah?

Kenapa sih wanita selalu disalah-salahin?

Kenapa logikanya bukan: yang salah itu yang jahat? (dalam hal ini yang menganiaya si bocah)

Akhirnya perbincangan gue hentikan dengan ‘kita doain aja pak, si anak bisa sembuh dari traumanya dan ortu si anak bisa mendapat solusi yang terbaik buat mereka, sukur-sukur kalau si ibu bisa kembali ke rumah untuk merawat anaknya sendiri.’ karena menurut saya, diskusi ini cuma bakal seperti diskusi bareng orang yang menyalahkan perempuan yang diperkosa karena dia naik angkot malem-malem setelah pulang kerja.

Yep, logikanya kebalik.

One thought on “logika kebalik

  1. baca komen2 orang di FB/internet emg suka bikin sepet mata & kesel hati. ga cuma soal ini aja sih, tapi banyak memang yg selalu lebih suka nyalahin pihak perempuan, entah kenapa dan apapun masalahnya. perempuan diperkosa, dia yg salah karna pake baju yg terlalu terbuka. ada pasangan suami istri yg cerai gara2 ada perempuan lain, perempuan lain itu juga yg disalahin (padahal yg nyeleweng kan sang suami, tapi ya bukan dia dong yg salah, yg salah adalah perempuan lain yg godain dia aja). dan banyak lagi yg lain.

    cuma mau nulis bahwa aku mengertiiiiii betapa heran & gatelnya dirimu, huhuhuu. dan sayangnya hal ini ngga cuma di Indonesia doang, tapi mendunia. *sigh* the times we’re living in….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s